New Chapter in Life : Menjadi Mahasiswi Magister di Universitas Airlangga

Setelah urusan LPDP beres, yang perlu dilakukan selanjutnya adalah hunting LoA. Tapi karena pilihanku cuma 1, meski boleh pilih 3 waktu daftar LPDP, yaudah aku fokus aja daftar jurusan Administrasi dan Kebijakan Kesehatan (AKK) di Universitas Airlangga alias Unair. Sejak Februari tuh udah nungguin karena biasanya pendaftaran itu dibuka dari bulan Februari-Maret tapi waktu itu nelat nggak buka-buka. Rumornya mungkin karena ada pergantian rektor. Akhirnya awal Maret ada pengumuman pembukaan pendaftaran dan aku langsung gas ngelengkapin semua berkas yang disyaratkan. Eh tapi ternyata Maret itu kan awal mula pandemi di Indonesia ya. Alhasil, semua jadwal itu berubah dengan sangat dinamis wkwkwk sampek akhirnya aku baru ujian masuk itu di awal Agustus. 


Setelah ujian pun, peserta nggak dikasih kejelasan kapan pengumuman dsb jadi posisiku waktu itu kayak nggantung menunggu kabar yang entah kapan akan datang. Di akhir Agustus alhamdulillah akhirnya pengumuman penerimaan maba semester ganjil keluar dan hasilnya aku diterima. Namun, setelah itu yang terjadi adalah rentetan drama hahaha....*lebay πŸ˜† Pengumuman waktu itu kan hari Jumat, sedangkan maba diwajibkan melunasi semua pembayaran hari Senin. Shock banget nggak sih baca pengumuman itu? Kan sebagai awardee aku butuh waktu buat ngurus-ngurus adminstrasi supaya uangnya bisa cair. Mana waktu itu udah hari Jumat dan besoknya weekend, jadi kayak nggak mungkin kan urusan admin bisa selesai. Untungnya, ada temen 1 PK yang juga diterima di Unair dan dia ngasih info grup yang isinya awardee LPDP. Bersyukur banget lurahnya (penanggung jawab LPDP di wilayah tertentu) sangat proaktif dan solutif sehingga dalam waktu 2 hari yang notabene weekend, surat-surat penting untuk pencairan dana beasiswa bisa selesai! Tapi ya 2 hari itu aku diribetin banget harus ngelengkapin berkas ini itu. Anyway pokoknya alhamdulillah pas hari Senin daftar ulang beres dan biaya pendidikan sudah dianggap lunas oleh kampus jadi aku udah resmi sebagai maba. Selanjutnya, aku dibingungkan dengan prosedur KRS soalnya tiba-tiba dapet info kalo deadline nya KRS itu hari Selasa atau Rabu gitu. Aku agak panik karena bener-bener nggak ngerti harus ngapain wkwk. Akhirnya setelah kontak sana sini nemu kontak admin jurusan AKK dan grup WA maba AKK. Dari situ, aku dibikin lebih shock lagi gara-gara adminnya bilang kalo aku itu sendirian di peminatan Manajemen Kesehatan! Seriusan aku kuliah cuma seorang diri?? Katanya harusnya itu ada 2 orang lagi di peminatan yang sama tapi mereka nggak daftar ulang karena beasiswanya nggak jadi turun. Sedangkan, suatu peminatan butuh minim 3 orang supaya bisa buka dan berjalan normal. Wah agak gila sih emang gara-gara Covid19 yang harusnya biasanya 1 jurusan AKK itu 75 orang dan tiap peminatan setidaknya ada lebih dari 10 orang, tahun ini sejurusan cuma 27 mahasiswa aja! Keputusan dari KPS aku disuruh milih peminatan lain wkwk ya ampun bisa ya kejadian kayak gini. Akhirnya aku milih peminatan Manajemen Pelayanan Kesehatan yang isinya ternyata juga cuma 4 mahasiswa termasuk aku haha. Masya Allah berasa kursus, bukan kuliah. πŸ˜…




Seminggu setelah pengumuman, diadakan pelantikan maba secara online. Berdasar keputusan rektor juga semua perkuliahan akan online sampek Januari 2021. Setelah pelantikan, perkuliahan langsung dimulai dan banyak sekali orientasi dan seminar di awal-awal,seperti pelatihan penulisan paper, "outbond virtual", dan matrikulasi yang jadwalnya numpuk sama jadwal kuliah reguler. Kuliah S2 AKK hanya dari Kamis sampai Sabtu dan matkul semester ini cuma ada 6 jadi total aku ambil 12 SKS. Tugasnya biasanya disuruh bikin makalah, presentasi materi, quiz, dan juga review paper. Karena mahasiswanya kebanyakan dari golongan profesional seperti manajer di RS, menurutku kuliahnya lebih bersifat praktis dan tugasnya jadi nggak terlalu banyak. Jujur aja, aku bisa lebih enjoy kuliah magister ini soalnya ngerasa nggak terlalu teoritis dan ilmunya menurutku bisa dimanfaatkan dimana aja, meski khususnya di bidang kesehatan seperti untuk mengelola RS,klinik,puskesmas,atau dinkes. 

Kalo ditanya kesanku gimana kuliah di Indonesia, pastinya aku ada culture shock juga tapi so far masih oke lah hehe. Budaya dosen minta ganti jadwal, informasi yang nggak komprehensif jadinya sering bikin bingung, budaya "gotong royong", dan budaya yang super fleksibel alias semua bisa diatur mungkin yang bikin aku harus adaptasi lebih. Dosen-dosen di AKK sendiri menurutku enak kok dan kerasa kekeluargaan sekali di jurusan ini alhamdulillah. Jumlah mahasiswa yang sedikit nggak jadi masalah sih soalnya pas di Jepang dulu kebetulan aku di program internasional yang jumlah mahasiswanya juga super sedikit. Kalo dari segi beban rasanya jauuuh banget sama beban waktu kuliah S1 dulu haha. Aku nggak ngomong jurusan yang sekarang itu gampang, tapi memang kalo jurusan sains itu demanding banget. Tapi kalo di Jepang dulu penulisan paper dan peneitian itu kan tanggung jawab bersama ya, maksudnya ngerjainnya pasti bareng sensei dan senior di lab, sedangkan disini target minim harus bisa publish 1 paper itu jadi tanggung jawab pribadi. Mungkin keluhan lainnya adalah mata lelah akibat screen time yang terlalu lama gara-gara online learning ini.

Aku percaya masih banyak hal yang harus dan bisa aku pelajari. Semoga studi magister kali ini lancar membawa berkah dan aku bisa bener-bener manfaatin untuk perkembangan personal maupun karir ke depannya aamiin! Dan semoga pandemi ini cepet berlalu ya biar aku ada kesempatan untuk konferensi/presentasi/studi banding ke LN hihi... 😝 

 


Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!