Cerita PCOS (3)

Previous Post 

Setelah konsul ke keluarga maupun temen, saya dan suami berencana untuk cari second opinion ke 3 tempat, ke Prof Budi Santoso (Prof Bus) yang merupakan dokter temen saya, dr Maya yang merupakan kakak dari sahabat mama, dan ke RS Ferina tempatnya temen kerja dulu program bayi tabung. Prof Bus dan dr Maya ini sama-sama konsultan fertilitas, sedangkan sistem di RS Ferina itu kita nggak bisa pilih dokter karena mereka kerjanya tim yang terdiri dari dokter kandungan maupun androlog.

Awalnya, kami ke Prof Bus di Klinik El Shafi Jemursari karena agak males kalo ke RSIA Kendangsari. Selama pandemi ini pasiennya dibatasin sekitar 10 pasien untuk kontrol hamil dan 10 pasien untuk program hamil. Kalo mau konsul sama dokternya bisa telpon dulu atau WA ke admin mereka buat registrasi, nomernya nanti sesuai urutan dateng waktu hari H. Waktu konsul dengan Prof Bus ini jujur aja kami kaget karena pendekatan beliau berbeda banget dengan dokter saya sebelumnya. Beliau langsung bilang kalo PCOS di wanita yang kurus biasanya minum metformin nggak ngaruh karena masalahnya biasanya bukan di hormon insulin. Ya Allah padahal saya udah setaun tuh minum obat diabet itu hiks tapi pantesan nggak ada efek apapun ke saya. Saran dari profnya saya disuruh cek hormon LH dan prolaktin lagi karena beliau curiga hormon LH saya yang tinggi. Kalo beneran LH nya tinggi maka saya sebaiknya di laparoskopi...dengernya aja udah takut huhu. Next, saya dan mama ke dr Maya di Klinik Kartika  Ngagel Jaya Utara soalnya pas itu suami nggak bisa nemenin. Waktu di dr Maya ini beliau bilang endometrium saya tipis mungkin karena pengaruh obat klomifen kemarin belum ilang. Terus beliau nyuruh saya cek kadar vitamin D dan kadar gula serta jaga makan seperti kalo bisa makan ayam dan telur kampung plus menghindari micin kayak mie instan. Katanya vitamin D bagus buat organ reproduksi dan nanti kalo udah keluar hasil labnya dokternya lebih ke pemulihan endometrium saya dulu plus pemberian vitamin yang sesuai. Setelah dapet dua saran dari 2 dokter, saya dan suami memutuskan kalo nggak jadi ke RS Ferina karena denger dari sepupu disana mahal wkwkk plus prosedur mau konsul waktu pandemi gini agak ribet, harus pake rapid test dll dulu. Dari 2 pilihan dokter ini, menurut pendapat suami sebagai dokter, pendekatannya Prof Bus lebih pas buat dia dengan beberapa alasan. Saya manut aja lah toh suami pasti milih yang terbaik. 

Klinik El Shafi (sumber:google)


Klinik/RSIA Kartika (sumber:google)

Saya cek hormon LH dan prolaktin waktu lagi haid dan hasilnya LH saya normal sedangkan prolaktin saya agak tinggi dikit (angkanya 39, yang normal sekitar 35). Padahal prolaktin itu KB alami, jadi mungkin tubuh saya ngiranya saya lagi hamil atau menyusui yaa...πŸ˜… Waktu dikonsulkan dengan Prof Bus,saya dikasih bromocriptin untuk menurunkan kadar hormon prolaktin itu yang harus diminum tiap Senin dan Kamis. Saya minum bromocriptin hari Senin malam lalu tiba-tiba di Selasa pagi itu saya ngeflek dan keluar darah beneran setelah itu, padahal saya sudah selesai haidnya 2 hari yang lalu. Saya panik dong trus chat Prof Bus katanya nggak apa-apa itu tandanya lagi ada perubahan hormon. Hmm okelah saya lanjut minum obat itu dan beberapa hari kemudian pendarahannya juga mau hilang alias cuma ngeflek. Waktu minum yang ketiga kalinya tiba-tiba sorenya saya nyeri perut. Saya kira GERD saya kambuh karena sebenernya waktu haid sebelumnya saya juga dua kali nyeri perut kayak gini. Meski kalau dipikir aneh juga karena kalo GERD itu biasanya saya lebih ke mual dan muntah, bukan sakit perut. Semakin lama sakitnya itu kayak diremes perutnya terus kerasa darah keluar deres lagi. Yakinlah suami kalo ini bukan GERD, tapi perutnya lagi kontraksi.Semalaman saya kesakitan kayak perih melilit gitu. Karena nggak kuat sama suami dikasi obat anti nyeri supaya bisa bobok. Besok siangnya alhamdulillah udah agak baikan dan maunya ke dokter tapi suami masih sibuk sama pasiennya jadi  yaudah ditunda besok aja toh udah gak sakit. Besoknya waktu konsul sama Prof Bus dibilang katanya bleeding di luar siklus haid normal pada kasus saya bisa disebabkan bromocriptin dan juga kista fungsional (telur yang tidak matang). Jadi bromocriptinnya di berhentikan terus disuruh minum pil KB selama 21 hari tujuannya untuk menormalkan kembali siklus haid yang kemarin kacau dan menghilangkan kista fungsional yang ada. 

Sekitar seminggu pakai pil KB, saya masih haid jadi saya kontak Prof Bus by WA dan disuruh berhenti minum. Tapi diganti dengan primolut N 2x1 selama 15 hari. Selama 15 hari ini bleedingnya nggak langsung berhenti, beberapa kali ngira haidnya bakal selese karena cuma flek dikit eh tiba-bisa bisa pendarahan buanyak lagi jadi serem sendiri huhu. Akhirnya si premolut habis tapi saya  msh flek duikit eh selang sehari tiba-tiba bocor lagi. Kaget banget dan lumayan stress...kenapa ya bleedingnya nggak kelar-kelar? Pas kontrol ke dokter dicek USG nggak ada apa-apa sehingga kata prof ini masuk siklus haid normal kayaknya. Terus dikasi obat penyubur letrozole diminum selama 5 hari. Alhamdulillah kayaknya memang haid beneran karena setelah seminggu selesai dan nggak keluar lagi. 

Letrozole, obat penyubur yang bisa diberikan kalo klomifen nggak mempan


Terkait biaya, di Prof Bus ini jauuuh lebih murah dibanding dokter saya sebelumnya hehe, mungkin setengah kali lebih murah ada ya. Tapi memang dari segi tampilan kliniknya bagusan klinik saya sebelumnya tapi fasilitas di klinik El Shafi juga lumayan lengkap kok. Bromocriptin dan Primolut lumayan mahal harganya, sekitar 200 ribu-300 ribu tergantung jumlah obatnya juga sih. Kalo pil KB harganya terjangkau.

To be continued...

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!