Posts

Showing posts from August, 2020

Menjadi Istri Seorang PPDS

Image
Saya inget banget waktu pengumuman suami diterima PPDS itu temen-temen suami dan temen-temen saya pada nyelametin suami, tapi nggak nyelametin saya hahaha. Rata-rata pada bilang yang sabar ya jadi istri PPDS, atau harus sabar ya tapi aku yakin kamu pasti bisa, dan ucapan lain sejenis itu hihi. Tapi apa emang jadi istri PPDS semenakutkan itu ya?
Sejak jaman sekolah saya emang nggak pernah tertarik jadi dokter, meski banyak orang bilang saya cocok dan nilai saya juga bagus. Saya suka biologi tapi nggak pingin gitu masuk kedokteran. Alasan utamanya saya itu nggak kuat liat benda tajam yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia,ya kayak nyayat-nyayat, mbedah-mbedah, pokoknya saya nggak suka banget lah ngotak-atik badan orang. Alasan selanjutnya adalah saya mikir kalau saya masuk FK saya nggak bisa keluyuran wkwk. Apalagi target saya kan pingin kuliah di luar negeri habis lulus SMA. Lah kalau masuk FK kan ya nggak mungkin ke luar negeri juga kecuali mau jadi warga negara sana, Selain itu saya d…

Cerita PCOS (2)

Image
Previous post
Bulan januari 2020 kayaknya saya sempet telpon untuk booking konsul tapi dapet antriannya panjang jadi males hehe, mungkin karena awal tahun ya. Akhirnya saya dapet jadwal yang pas di Bulan Februari. Waktu kontrol di bulan ini, dr. Frans ngasih saya klomifen (obat penyubur) untuk diminum selama 3 hari (yang ternyata salah arahan, harusnya 5 hari umumnya. Antara saya yang salah denger atau dokternya yang salah ngomong wkwk). Lalu dikasi jadwal berhubungan juga dan disuruh kontrol 2 minggu lagi. Tapi antara  jadwal kontrol dengan keadaan saya dan suami waktu itu kok nggak pas, jadi ujung-ujungnya kami skip konsul.


Lha kok di Bulan Maret malah mulai pandemi corona di Indonesia. Alhasil, kunjungan ke klinik pun sangat dibatasi. Suami juga sibuk banget di RS. Kami libur program selama 2-3 bulan sampai akhirnya di bulan Mei suami bilang coba deh diminum lagi klomifennya (jangan ditiru ya wkwk). Sambil telpon klinik kira-kira paling cepet bisa dapet kontrol kapan. Akhirnya kami b…