Jadi Tour Guide (lagi) ke Tokyo



Suatu hari di bulan November 2019 tiba-tiba Mbak Manda dengan random nawarin untuk jadi guide tour buat tamu kakaknya di Tokyo pas new year. Kak Mia, kakaknya Mbak Manda ini, udah belasan tahun tinggal di Jepang dan punya bisnis private tour. Akhir taun kemarin tamunya lagi banyak jadi kakaknya hectic banget karena grup turnya ada yang dateng secara bersamaan. Padahal biasanya Kak Mia yang nge-guide tamu-tamunya sendiri. Pengalaman dulu-dulu biasanya Kak Mia nyuruh Mbak Manda tapi karena Mbak Manda sekarang punya anak alhasil dia tolak. Trus Mbak Manda nawarin aku mengingat aku pernah punya pengalaman baito jadi tour guide wkwk. Pas denger tawaran itu aku super excited dong, tapi langsung teringat kalau di bulan Desember ada pengumuman LPDP jadi takutnya jadwal tournya crash sama jadwal Persiapan Keberangkatan (PK) nya LPDP. Hmm jadi ragu...apalagi Mbak Manda habis hari itu nggak pernah ngungkit lagi. Akhirnya aku pasrah dan nggak berharap sama tawaran ini. Mikirnya paling nggak jadi. Lagian it is too good to be true bisa berangkat ke Jepang lagi gratis pula hehe.

Tapi ya kayaknya memang kalau kita ikhlas, rejeki itu dateng nggak terduga. Kira-kira tanggal belasan di Desember 2019 Mbak Manda nanya lagi bisa nggak aku tanggal 24 Desember sampai 3 Januari jadi tour guide di Tokyo. Kali ini serius dan butuh jawaban cepet! Wah...malemnya aku langsung minta ijin suami dan alhamdulillah diijinin. Hihihi makasih ya pak suami! 😘 Besoknya langsung berusaha ngumpulin berkas-berkas yang dibutuhin buat urus visa dan masukin deh itu aplikasi visanya. Persiapan yang kurang dari 2 minggu bikin aku gugup sekaligus excited. Selain harus follow up itinerary klien, aku juga harus nyiapin perlengkapanku sendiri kan ya. Untungnya urusan penginapan dan tiket semuanya sudah diurus Kak Mia. Huhuhu baik banget deh! Thanks a lot Kak Mia buat kesempatan dan bantuannya...

Tokyo Dec 2019/Jan 2020

Sebelum tanggal 24 aku udah sampai duluan di Tokyo buat briefing sama Kak Mia sekaligus survey beberapa tempat yang mau dikunjungin. Maklum udah lama nggak kesana pastinya grogi dan banyak yang lupa wkwk. Malem pertama aku nginep di Hen Na Hotel deket airport yang literally artinya "hotel aneh". Aku inget banget kalau hotel ini pernah masuk TV soalnya resepsionisnya robot, bukan manusia. Meski pas di hotel nanti baru ketauan kalau robotnya nggak murni AI, jadi cuma boneka yang bisa ngeluarin suara aja hehe. Hotel ini juga menyediakan layanan antar-jemput gratis dari dan ke bandara. Waktu itu aku beres urusan imigrasi dan bagasi jam 11 malam lebih, sedangkan menurut jadwal bis hotel ini baru ada lagi jam 12 malam. Waktu itu khawatir banget bener nggak ya ada bis yang bakal lewat. Alhamdulillah setelah berjuang menunggu melawan kantuk dan dingin akhirnya bis itu nongol juga. Oh iya di hotel ini aku pertama kali tau ada lemari pengering baju lho (foto bawah kanan yang ada lemari berwarna hitam).





Pagi-paginya aku udah check out buat ketemu Kak Mia terus pergi ke hostel di daerah Sumida yang bakal jadi tempat bernaungku seminggu ke depan. Hostelnya super bagus, mulai dari desain dan interiornya, wangi, bersih, dan masih sepi hehe. Sayangnya hostelnya agak jauh dari stasiun JR jadi harus jalan 10 menitan. Daerahnya lumayan bagus soalnya ada stadion Sumo dan juga Museum Edo.

Japanese Garden yang aku lewatin tiap kali mau ke Stasiun Ryogoku

Buena Arte Hostel 

Yang menarik perhatianku di hari pertama aku keluar hotel waktu itu adalah aku masih bisa nemuin atmosfer musim gugur disana! Global warming is real guys...masa udah akhir Desember masih bisa nemu yang kuning-kuning. But it is beautiful though!




Malem di hari pertama aku dateng itu aku sempet ketemuan sama murid Bahasa Inggrisku dulu yang sekarang lagi kuliah di Tokyo. Seneng banget seenggaknya bisa ketemu warga Nagoya lagi wkwk. Soalnya karena aku dateng pas akhir tahun, banyak temen-temen (baik Indonesia maupun Jepang) yang pada mudik. Dan aslinya kan aku dulu tunggal di Nagoya jadi nggak banyak temen yang lagi ada di Tokyo juga.. Sebenernya bisa sih kalau aku mau extend stay di Jepang, tapi namanya nanti bukan kerja dong soalnya gajinya habis kepake biaya akomodasi selama disini haha. Oh iya nggak direncanain juga bisa ketemu Audrey yang lagi liburan di Tokyo pas malem tahun baru hihi.

Pengalaman ngeguide kali ini jadi yang terlama dan maksa aku buat bersabar banget soalnya kliennya luar biasa tidak terduga wkwkwk. Aku nggak mau jelasin detil, intinya hampir semua itinerary berantakan. Aku yang berharap bisa main kesana kesini dan makan ini itu jadi nggak keturutan hahaha. Ditambah tahun baru di Jepang hampir semua toko tutup toh kalau kia pergi ke tempat yang tidak direncanakan. Tapi balik lagi sih ini kan kerja bukan liburan ya. Jadi nikmatin aja semuanya toh beryukur banget bisa main ke Jepang lagi.

Nostalgia makanan Jepang, yang aku cari teishoku hehe

Waktu tahun baru aku dapet one day off. Jadi 2 minggu sebelum tanggal ini aku udah booking buat masuk TeamLab Borderless Tokyo. Tiketnya lumayan pricey tapi dalemnya bagus sih. Cuma aku expect lebih banyak yang dipamerin dengan harga segitu hehe. Karena aku pergi sendiri jadi aku disana kilat banget nggak sampek 2 jam.

Alhamdulillah bisa lihat salju lagi, Masya Allah. Udah patah hati entah kenapa tiap aku ke daerah Fuji selalu hujan. Apa bisa ya lihat Gunung Fuji? FYI selama 5 tahun disana aku nggak punya foto proper dengan dia wkwk. Tapi untuk beberapa menit finally ya aku bisa lihat Gunung Fuji muncul di kaca jendela mobil. What a surprise!

Malam tahun baru kebetulan lagi ada strong wind jadi aku nggak kuat buat jalan-jalan keluar. Tapi aku sempetin mampir Shibuya buat ngeliat Blue Cave Illumination yang katanya terkenal.



Foto di atas itu Tokyo Station Marunouchi Side yang sudah selesai dipugar dan dibuka untuk umum. Terakhir kali aku ke Tokyo tahun 2016 memang masih ditutup. Sekarang di depan Tokyo Station sisi ini ada daerah kosong yang sangat luas buat foto-foto maupun duduk-duduk aja. Disana juga dikasi countdown menuju Tokyo Olympic 2020.

Akhirnya hari kepulangan tiba dan honestly aku nungguin banget hari ini haha. Sumpah bosen banget di Tokyo doang mana lagi minggu tahun baru gitu. Ditambah kliennya sukanya cuma belanja...hihi yasudahlah pengalaman baru. Gapapa Insya Allah bisa ke Jepang lagi ya dengan itinerary sendiri nyobain ke tempat-tempat yang belum pernah aku datangin plus mudik ke Nagoya. Aamiin!

Haneda Airport.It's nice to be back again and see you Japan!


Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!