Reuni Sekaligus Jalan-Jalan di Semarang

Saya ke Semarang bulan Oktober 2019 buat ketemu Audrey yang lagi pulkam ke Jakarta. Audrey yang dulu temen seapartemen waktu di Nagoya sekarang lagi melanjutkan S3 di Belanda. Temen-temen saya yang di Nagoya makin kece aja udah melanglang buana, lha saya udah ngapain aja sampek sekarang? #lahkokcurhat πŸ˜› Kebetulan Audrey sama mamanya mau dateng ke acara nikahan di  Semarang. Yaudah saya putuskan untuk nyamperin kesana mumpung bisa dan mumpung Semarang ada di tengah-tengah hehe. 


Foto lengkap di salah satu sudut Lawang Sewu


Jalan-jalan ke Semarang ini bener-bener short trip banget ya. Saya ajak mama karena kebetulan Audrey juga sama mamanya jadi biar enak aja, lagian sama-sama udah pernah ketemu kok. Hari jumat pagi saya dan mama naik kereta ekonomi ke Semarang jam 6 pagi, sampai di Stasiun Tawang Semarang jam setengah 11an. Kereta ekonomi cuma 50 ribu aja jadi murmer banget udah bisa sampai Semarang. Pulangnya juga naik kereta ekonomi yang harganya sama, tapi maaf lupa nama keretanya nih wkwk. Setelah sampai stasiun kami langsung ke Quest Hotel yang nggak jauh dari stasiun untuk naruh barang dulu naik gocar. Thanks to gocar yang menemani acara muter-muter di Semarang kali ini! Lucunya waktu di hotel kan nggak sengaja tuh ngobrol-ngobrol sama staf hotelnya. Lha kok pas banget stafnya ini tau Audrey soalnya tadi dia yang jemput mereka di bandara hahaha. Kata stafnya Audrey sama mamanya lagi makan lumpia di Jl. Lombok. Awalnya kami mau langsung nyusul kesana tapi akhirnya disepakati ketemu di Klenteng Sam Poo Kong. 

Seneng banget akhirnya bisa ketemu Audrey lagi setelah dua tahun. Terakhir kali ketemu pas tahun 2017 di Jakarta sebelum dia cabut ke Belanda. Di klenteng isinya malah kita cari tempat duduk trus ngobrol ngalur ngidul wkwk soalnya bingung juga di sana nggak banyak yang bisa diliat dan dilakuin. Jadi ya cuma foto-foto aja sebagai syarat hihi. Klentengnya ini mirip banget sama klenteng yang ada di Kenjeran cuma kompleksnya lebih besar. Ada patung raksasa Laksamana Cheng Hoo soalnya konon katanya beliau pernah mampir kesana. Oh iya disana juga bisa foto sambil pakai baju adat Cina. Kalau lapar bisa sambil makan minum di kios-kios yang ada di dalam kompleks. Tapi sayangnya menurut kami menunya kurang menarik jadi mamanya Audrey ngajak makan di Bandeng Juwana.


Kompleks Klenteng Sam Poo Kong


Setelah makan, kami mutusin buat jalan kaki ke Lawang Sewu yang nggak terlalu jauh dari Bandeng Juwana. Waktu saya lihat dari jauh Lawang Sewu ini mirip buanget sama Gedung Pemuda di Surabaya! Saya penasaran sih setau saya bangunan Lawang Sewu itu tua banget jadi terlihat angker tapi ternyata memang baru direnovasi jadi terlihat bersih. Kami menyewa tour guide selama berkeliling di Lawang Sewu dengan membayar sebesar 75ribu. Menurut saya itu keputusan yang sangat tepat soalnya kami jadi tau mendalam sejarah gedung ini plus tour guidenya bisa jadi fotografer yang mengarahkan dimana spot-spot foto terbaik hehe. Lawang Sewu yang dalam Bahasa Jawa artinya seribu pintu ini memang punya banyak pintu dan jendela yang lebara-lebar. Tapi jumlahnya nggak sampek 1000 juga sih cuma sebutannya aja gitu saking terkesan banyak. Dulunya bangunan ini adalah kantor perusahaan kereta api milik Belanda. Dengan penjelasan dari guide, kami jadi tau filosofi atau alasan kenapa desain pintu, jendela, dan arsitektur bagian-bagian tertentu dari bangunan dibuat seperti itu.

Lawang Sewu

Salah satu bagian dalam Lawang Sewu



Setelah itu kami ke kota tua yang letaknya deket dengan Stasiun Tawang. Kota tua ini katanya baru aja direnovasi jadi memang terlihat masih cantik. Sayangnya kendaraan bermotor masih bisa lewat di tengahnya padahal kalau dibuat full pejalan kaki akan terlihat lebih kece dan bikin nyaman turis yang dateng. Disana ada cafe-cafe lucu di tengah suasana tempo dulu, toko yang jual barang-barang antik, dan yang paling terkenal adalah Gereja Blenuk Semarang.

Gereja Blenuk


Toko antik

Senja di Kota Tua


Kami sempet mampir ke mall yang ada di dekat alun-alum karena mamanya Audrey butuh beli beberapa barang yang ada di dalam tas yang hilang (nantinya tasnya ketemu di hotel ternyata wkwk). Berdasarkan info dari staf hotel katanya di deket hotel ada  Pasar Malam Semawis yang terkenal dan lumayan rame. Jadi habis dari mall kami putuskan untuk ke pasar malam itu sekalian pulang ke hotel karena deket. Ternyta Pasar Semawis ini mirip pol sama daerah Kya-Kya di Surabaya. Semacam pecinan gitu. Dan kalau malam disini bakal banyak kios makanan yang jual makanan macem-macem, mulai dari makanan khas Semarang sampai makanan kekinian. Selain itu banyak kios lainnya juga seperti jualan batik, aksesoris,dll. Kami disana sampai jam 10 malam lalu pulangnya jalan kaki ke hotel hehe.

Besok paginya kami sempet makan Soto Bokoran deket hotel yang katanya terkenal. Ternyata emang rame banget padahal tempatnya kecil. Sotonya bening gitu terus khas jateng ya ada pilihan lauknya. Setelah itu saya dan mama hunting lumpia Semarang untuk dibawa pulang lalu cus ke stasiun buat naik kereta yang jam 11 siang. Sedangkan Audrey langsung cus ke nikahan temennya trus dia lanjut ke Jogja. Yaah agak sedih juga mesti pisah tapi lumayan terobati kangennya dengan bisa ketemu plus jalan-jalan gini meski sebentar. πŸ˜‡

Bye-bye Audrey see you again next time ya!

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!