Umroh 2019 dengan ESQ Travel

Alhamdulillaahilladzi bini'matihi tatimmus shaalihaat

Masya Allah akhirnya kesampaian juga mengunjungi Mekkah dan Madinah.
Alhamdulillah saya dan keluarga suami (total berlima) dapat melaksanakan ibadah umroh pada Januari 2019 lalu. Buat saya ini ibadah umroh pertama dan pertama kalinya mengunjungi Arab Saudi. Sedangkan buat keluarga suami udah bukan yang pertama ya. Tapi kata suami dia udah lupa sih soalnya pas umroh dulu itu masih jaman sekolah. Jadi kami berdua lumayan excited πŸ˜€. Kami berangkat pake ESQ Travel atas rekomendasi dari ibu mertua yang udah kepincut ESQ nih ceritanya hehe. Kebetulan kantor beliau bekerja memberangkatkan pegawai pake ESQ ini dan katanya bagus banget pelayanannya plus berkesan gitu ibadahnya. Saya nggak kaget juga karena ESQ ini kan terkenal dengan seminarnya selalu sukses bikin menangis haru sejak saya SD. 

Saya sudah dengar dari suami rencana mau umroh sejak awal menikah. Tapi memang belum pasti gitu tergantung situasi. Akhir Desember 2018 keluarga juga masih ragu jadi berangkat atau nggak karena satu dua hal. Akhirnya diputuskan bismillah berangkat H-14 mungkin ya, jadi bener-bener baru ngurus mepet banget dengan hari keberangkatan. Wah super kilat ngurus semua dokumen, persyaratan, dan juga persiapan keberangkatan. Harus buru-buru vaksin meningitis yang sempet bikin galau juga karena takutnya hamil kan (kalau hamil nggak boleh vaksin meningitis soalnya cukup berbahaya buat janin) plus ngurus visa di VFS yang ada di BG Junction. Sistem VFS ini waktu saya berangkat baruuu aja diterapkan dan cukup bikin kalang kabut para travel. Untungnya ya tinggal di kota besar jadi gampang ngurusnya, cuma kasian sama yang kayak dari daerah gitu. Waktu ngurus visa ini kita bakal dimasukkan ke satu ruangan untuk diambil foto dan juga sidik jari. Kami juga sempat harap-harap cemas menunggu kepastian apa masih kebagian tiket pesawatnya. Alhamdulillah beberapa hari sebelum berangkat akhirnya dapet kepastian bisa berangkat beneran.  Buat saya juga persiapan belajar umro mepet, cuma dengan baca-baca buku panduan plus browsing di internet. Untungnya di ESQ ini manasik unroh wajib datang ya, jadi lebih mantap ilmunya.  Oh iya buat yang perempuan jangan lupa dilihat siklus haidnya ya. Kalau waktu berangkat bertepatan dengan jadwal haid jangan lupa minum obat untuk menunda siklus haid itu seminggu sebelumnya hingga ibadah umroh selesai. 


Ujian buat saya justru masalah kesehatan. Nggak tau kenapa ya habisnya nikah ngerasa penyakitan wkwk. Malam sebelum berangkat saya kena infeksi saluran kencing. Terus waktu di pesawat karena turbulence cukup sering dan parah, perut saya yang sebulan sebelumnya baru kena GERD sepertinya belum pulih sepenuhnya. Jadi habis makan tiba-tiba saya muntah dan muntahnya ini terus sepanjang perjalanan sampai perut kosong dan saya gemetar saking nggak ada yang bisa dikeluarin lagi. Buat saya yang nggak pernah mabuk kendaraan ini sesuatu yang wow sekali haha. Badan nggak enak banget plus nggak bisa tidur. Mana obat GERD yang saya bawa cuma satu (kan ada tiga harusnya) dan nggak bawa obat mabuk perjalanan (karena nggak pernah bermasalah sebelumnya). Jangan ditiru ya saya ini kok bisa bisanya kurang persiapan obat huhu habis nggak nyangka bakal kambuh penyakitnya. Anyway, GERD saya ini baru agak pulih waktu di Mekkah habis dibeliin obat lain sama suami di apotek sana. Dan waktu pulang saya beli obat antimabuk jadi pas di pesawat bener-bener teler cuma tidur. Suami juga sakit demam tinggi gitu 3 hari sebelum pulang. Alhasil kami nggak jadi ikut naik ke jabal nur (mengingat kondisi diri sendiri juga), padahal pingin banget aslinyaa. Mudah-mudahan dimudahkan di lain waktu aamiin.




Perjalanan umroh ini dimulai dari Madinah. Pas pertama kali dateng udah takjub dengan desain bandaranya yang bagus. Kelihatan kalau Madinah lebih tertata dan tenang kotanya. Tapi heran juga waktu city tour masih banyak daerah yang agak kumuh / kurang terawat dan gedung-gedung tingginya masih jarang. Kayaknya hotel-hotel aja yang deket Masjid Nabawi. Ibadah di Masjid Nabawi waktu itu relatif nyaman ya. Nyari tempat sholat nggak susah, tinggal pilih aja mau di dalem atau di luar. Kalau di dalem harus dateng lebih awal, tapi itu pun nggak berasa crowded banget. Biasanya kalau mau masuk di bagian perempuan itu tas kita mesti dicek satu-satu. Kalau sekiranya ada barang yang nggak berhubungan untuk ibadah kayak makanan gitu bakal diambil. Agak ketat sih di Nabawi ini, beda dengan di Masjidil Haram yang pengecekannya perasaan ya nggak seketat itu. Madinah identik dengan kotanya Rasulullah dan salah satu must visited place nya itu Raudhatul Jannah atau Raudhah yang artinya taman surga. Dulunya Raudhah ini tempat antara rumah dan mimbarnya Rasulullah. Berdoa disini insya Allah mustajab ya, makanya selalu dipadati jamaah. Tandanya area Raudhah itu karpetnya warna hijau, sedangkan area masjid yang lain karpetnya warna merah. Masuk Raudhah ini perjuangan ya, khususnya untuk yang perempuan karena tempat dan waktunya sangat terbatas. Kalau untuk bagian laki dibuka terus dan relatif lebih luas, yang bagian perempuan hanya dibuka setelah shubuh dan setelah isya. Buat masuknya aja harus antri makanya bisa makan waktu beberapa jam. Sebenernya waktu masuk kesana kalau bisa jangan rombongan besar, grup-grup kecil aja jadi bisa langsung membaur. Kalau ketahuan banyak orang gitu apalagi dari Indonesia dari awal aja udah disuruh antri di luar, padahal ada jamaah lain yang bisa langsung nyelonong masuk. Waktu saya kemarin alhamdulillah nggak terlalu ramai ya, disuruh nunggu sih tapi nggak terlalu lama, kira-kira dari masuk sampai keluar Raudhah itu 1,5- 2 jam. Tapi emang waktu di dalem parah banget sih rebutannya, untung masih bisa sholat 2 rakaat dan berdoa sebentar dengan penjagaan jamaah lain 1 travel. Jadi kita kayak bikin lingkaran gitu buat saling melindungi. Kalau nggak gitu, bisa keinjek jamaah-jamaah lain. Karena kegiatan ESQ udah agak padet ya jadi saya nggak sempet ke Raudhah untuk kedua kalinya.
Desain interior Prince Mohammad bin Abdul Azis International Airport
Terlihat kubah hijau, itu katanya besar Masjid Nabawi yang sebenarnya.






Hari keempat saya dan rombongan menempuh perjalanan ke Mekkah menggunakan bis. Sepanjang jalan memang yang terlihat kanan kiri itu gersang, hanya tanah berpasir warna coklat. Tapi ada beberapa bagian yang ditumbuhi rumput hijau. Nah katanya nih semakin tahun makin banyak area hijau di Arab ini dan itu salah satu tanda-tanda kiamat. Wallahualam. Rencananya setelah sampai di Mekkah kita langsung menunaikan ibadah umroh. Masalahnya adalah waktu itu makan siangnya di bis kan, padahal GERD saya masih kumat. Sudah bisa ditebak saya nggak bisa makan dan malah akhirnya muntah πŸ˜” Dengan badan yang agak lemes dan nggak fit itu, saya agak was-was bisa kuat nggak ya umrohnya ini. Mana waktu itu kan menuju sore jadi mataharinya agak nyetrong takutnya pingsan. Tapi bismillah pasrah sama Allah semoga dikuatkan dan nggak lupa niat plus doa terus sepanjang ibadah. Btw saya sempat melakukan satu hal yang cukup stupid, yaitu pake antis plus tisu basah yang ada wewangiannya. Padahal menurut hukumnya nggak boleh pake wewangian kan setelah ambil miqot. Saya baru nyadar beberapa menit setelah itu dan super nervous ini kalau batal gimana?? Nanya ke pembimbing katanya kalau nggak sengaja beneran alias khilaf insya Allah gapapa. Tapi pada akhirnya waktu pulang saya bayar denda juga sih hehe kata mertua biar tenang dan menyempurnakan ibadahnya. Jadi buat yang mau melakukan ibadah haji & umroh bener-bener diperhatikan ya aturan-aturannya! And finally, sampailah kita di kota Mekkah yang ramai. Pertama kali liat ka'bah mix feeling sih, lebih ke bingung haha soalnya banyak orang jadinya nggak fokus dan agak nggak percaya gitu akhirnya bisa ke tempat Ka'bah beneran. Kita melakukan umroh setelah sholat ashar dan selesai pas waktu adzan maghrib. Tergantung kecepatan rombongan serta kondisi lapangan, kira-kira ibadah umroh sampai selesai itu makan waktu kira-kira 2-3 jam. Alhamdulillah dengan pertolongan Allah saya bisa menyelesaikan umroh pertama dengan lancar dan kuat nggak ada drama aneh-aneh hehe. Dengan ijin Allah juga saya bisa umroh kedua kalinya sama ibu mertua di hari lusanya setelah isya. Kebetulan pas itu suami sakit jadi nggak bisa nemenin. Umroh kedua atau seterusnya itu niatnya bisa untuk qodho orang lain ya seperti untuk keluarga.  Oh iya buat yang nggak hafal doa-doanya nggak masalah karena kita bisa bawa buku doa dan biasanya kalau pake travel pembimbingnya akan menuntun bacaan doanya. Kalau saya kemarin dapet earphone gitu selama ibadah umroh jadi pembimbing baca apa jamaah bisa langsung ngikutin.























Nah di bawah ini saya mau ngasih review dikit ya gimana umroh pake ESQ Travel.
  • Termasuk pricey tapi pelayanan boleh lah soalnya nggak dilepas sama sekali alias dipandu terus dari awal kegiatan hingga akhir. Ada team leader, trainer, dan juga pembimbing jadi komplit. 
  • Isi acaranya padet jadi harus benar-benar fit. Banyak renungan dan kajian jadi bener-bener diminimalisir jam bebas biar nggak belanja hehe.
  • Di Madinah nginepnya di  Shaza hotel dan waktu di Mekkah nginepnya di Swissotel. Menurutku bagus banget sih Shaza Hotel yang di Madinah, nyaman dan desain interiornya nyeni gitu.
  • Makanan hotel enak tapi lama-lama bosen terutama yang di Mekkah soalnya kurang variasi. Sempet nyoba jajan diluar tapi karena saya nggak suka makanan arab jadi ya pilihannya paling sejenis McD/KFC/fried chicken lain hehe.
  • Jamaah dikit sekitar 50 orang aja jadi gampang ngaturnya.
  • Kesana waktu bulan Januari pas musim dingin jadi relatif enak buat waktu ibadah nggak kepanasan.

Selama ini Arab Saudi di kepalaku identik dengan aturan buat perempuan yang ketat dan nggak liberal. Tapi definisi liberal disini aku juga agak bingung sih soalnya Arab Saudi kan sekutunya Amerika Serikat ya jadi agak bertentangan juga. πŸ˜… Anyway, di bawah ini beberapa shocking facts yang aku temuin selama disana :
  • Ada Starbucks dan H&M deket masjid! 
  • Beberapa perempuan jualan di mallnya Zam Zam Tower.
  • Perempuan jaga imigrasi tengah malam.
  • Mukanya crown prince Arab Saudi alias MBS ada dimana-mana, bahkan di depan sekolah. Jadi biasanya ada mukanya raja sebelumnya Raja Salman, trus Raja Salman sendiri, diikuti mukanya MBS. Aku liatnya aneh sih apa di negara monarki kayak gitu ya? (perasaan di Jepang enggak sih). Pas aku cerita ke temenku yang dulu pernah ke Arab bilang dulu pas dia kesana nggak kayak gitu sih, jadi ini bisa semacam kayak propaganda. #halah
  • Imam di masjid bacaannya nggak sebagus yang kubayangkan. Bukannya bacaannya nggak bagus, tapi maksudku imam-imam di Indonesia sebenernya nggak kalah gitu hehe. Aku expectnya bacaan suratnya bakal panjang-panjang, tapi ternyata nggak juga. Mungkin karena banyak orang tua ya. 
  • Orang-orang pake hape dimana-mana bahkan pas di tengah-tengah ibadah umroh yang notabene di masjid gitu lho. Kadang ada yang nelpon bahkan sampai video call. Hmm kadang agak kesel gitu gimana ya soalnya agak ganggu juga kalau kitanya pingin fokus dan khusyuk.

Terakhir, renungan yang bisa saya ambil setelah melakukan ibadah umroh di Arab Saudi:

  • Honestly speaking (maaf bukan bermaksud SARA) orang Arab disana emang ngeselin ya. Saya jujur aja agak nggak suka waktu di dalem masjid diteriakin kasar, misal nggak boleh bikin shaf di area situ. Menurut saya itu masjid lho, emang nggak bisa ya ngomongnya agak lembut? Nggak tau antara jamaahnya yang emang susah atau aslinya emang gitu. Jadi kebayang perjuangan Rasulullah gimana susahnya...
  • Ibadah umroh (apalagi haji) emang ibadah fisik banget, so be prepared! Kerasa banget kemarin capek waktu sai (mungkin udah lama nggak jalan kayak di Jepang wkwk), jadi ingat cerita perjuangan Siti Hajar gimana. Padahal kita udah enak banget itu sainya di tempat yang bagus plus relatif lebih adem.
  • Sebagai muslim, memang sifat-sifat dasar yang seharusnya dimiliki muslim itu belum terlihat di antara jamaah yang datang. Saya nggak bisa bilang dari negara mana, tapi beberapa jamaah dari negara lain itu seenaknya banget. Tempat duduk saya tiba-tiba diambil seenaknya jadi saya nggak bisa sholat trus beberapa kali kepala saya dijadiin semacam tumpuan waktu lewat di sebelah saya. Cukup shock haha. Selain itu masalah kebersihan juga jadi masalah. Di kompleks Masjidil Haram yang harusnya bersih kadang tercium bau pesing dari selokan yang ada disitu. Ditambah pembangunan masjid (yang katanya orang-orang entah kapan kelarnya soalnya udah bertaun-taun) yang bikin kesan masjid jadi kayak semrawut. Toilet di masjid juga bisa jadi isu, saya hampir muntah di toilet Masjid Aisyah (karena perut saya waktu itu lagi sensitif) waktu ambil miqat disana karena baunya. Dan sejujurnya saya nggak pernah ke toilet selain di toilet hotel untuk menghindari infeksi saluran kencing saya kambuh. Ini seharusnya jadi bahan refleksi diri bahwa sebagai muslim kita harus meningkatkan adab/manner yang memang sudah diajarkan dalam Islam dan menjaga kebersihan diri sendiri maupun sekitar.
  • Jangan lupa berbuat baik meskipun itu hal kecil atau sepele. Rasanya disana bisa seneng banget untuk bisa sekedar berbagi sajadah dengan jamaah lain dan bisa ngobrol plus memberi senyuman ke jamaah lain yang nggak dikenal.

Semoga kita semua dimudahkan ya untuk bisa ke Arab Saudi lagi menunaikan ibadah haji serta umroh yang berikutnya aamiin. 

Comments

  1. Sekarang banyak penyelenggara umroh ya. Jadi menambah rekomendasi kalau ingin berangkat umroh

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!