Wisata Singkat ke Banjarnegara

Sepulang dari umroh, suami disibukkan dengan usahanya mendaftar program spesialis dokter. Berkaitan dengan salah satu syarat mendaftar inilah akhirnya kami berdua pergi ke Banjarnegara demi mendapatkan selembar surat rekomendasi.  Jauh banget ya? hahaha soalnya kebetulan ada pakdhenya suami yang kerja di Banjarnegara dan bisa mengakomodasi surat rekom tersebut. Anyway cerita tentang pendaftaran spesialis dokter akan saya bahas lagi lebih detil di postingan yang lain yaa.



Banjarnegara itu suatu kota kecil berhawa sejuk di Jawa Tengah. Saya baru pertama kali kesana ya bulan Februari ini.  Kami pergi kesana naik kereta Ranggajati dan turun di Stasiun Purwokerto karena ternyata di Banjarnegara belum ada stasiun. Kira-kira perjalanan naik kereta dari Surabaya ke Purwokerto makan waktu 8-9 jam dilanjut dengan perjalanan darat naik mobil 1,5 jam hingga sampai Banjarnegara. Karena kami cuma bentar aja disana, sekitar 2 hari, jadi acaranya lumayan padet. Pagi harinya sebelum ketemu orang yang ingin suami saya temui, kami diajak pakdhe sekeluarga rafting. Kaget banget dong soalnya tiba-tiba dan kami nggak ada persiapan bawa baju lebih buat basah-basah. Awalnya saya agak ragu soalnya takut hihi tapi kapan lagi kan ya rafting. πŸ˜› Akhirnya kami pinjem baju di rumahnya pakdhe dan pergi ke tempat rafting yang ternyata lumayan deket dari rumah. 

Tempat raftingnya namanya The Pikas yang dikelola oleh Banyyu Woong Adventure, bisa lihat detilnya disini ya. Ternyata Sungai Serayu yang jadi tracknya rafting ini udah standar internasional jadi beberapa kali dibuat lomba rafting alias arung jeram. Aslinya kalau mau ikutan rafting harus booking dulu karena ada jamnya dan jumlah peralatan serta pemandunya juga terbatas (ada banyak sih tapi nggak bisa seenaknya soalnya harus disiapin). Berhubung pakdhe udah kenal baik sama yang punya jadi agak-agak maksa gitu wkwk minta tolong banget bisa berangkat. Meski kami harus nunggu sekitar 1 jam tapi alhamdulillah ada slot yang bisa diisi.πŸ˜† Pakdhe milih paket rafting sepanjang 14 km yang makan waktu sekitar 3 jam jadi lumayan tuwuk banget ya ngerasin jeramnya. Karena 14 km itu lumayan jauh dan menurut saya sih jeramnya ada banyakk. Tapi aslinya ada track yang lebih jauh lagi, cuma buat saya udah cukup banget yang kemarin itu haha. Paket per orang ini udah termasuk sewa peralatan lengkap, dapet makan, plus jasa foto juga ya.



Meski airnya coklat, ternyata air Sungai Serayu ini nggak bauk hehehe dan termasuk bersih dari sampah. Saya yang agak herannya itu kok nggak keliatan hewan-hewan sungai gitu ya? Tapi lupa nanya juga sih kemarin. Waktu ketemu jeram yang pertama saya kemasukan banyak air dan udah panik takut perut kembung soalnya langsung mual-mual. Selain itu dasarnya saya juga agak takut sama air haha dulu nggak bisa-bisa renang salah satu alasannya ya ini. Saya coba untuk menenangkan diri dan mikir strategi gimana biar nggak kemasukan air. Saya memutuskan untuk selalu menutup mulut jadi nggak teriak (meski pingin) waktu ngelewati jeramnya dan terus memalingkan muka/kepala ke belakang/berlawanan dengan arah datangnya jeram dan strategi ini berhasil ! Alhamdulillah saya jadi lebih bisa menikmati arung jeramnya haha. Saya juga sempet renang dikit-dikit gitu soalnya pake pelampung makanya berani hehe. Overall arung jeram ini lumayan menyenangkan lho ternyata. Dan nggak perlu takut karena kita dipandu dan dijaga sama orang-orang yang berpengalaman. Asal nurut sama aturan plus dengerin perintah dari pemandu insya Allah semua oke.




Besoknya setelah urusan surat rekom suami beres, kami langsung diajak budhe ke Dieng. Dari Banjarnegara ke Dataran Tinggi Dieng ini makan waktu kira 1,5 jam naik mobil lewat Wonosobo. Karena semua serba kilat jadi waktu disana kayak liat-liat aja biar tau haha. Kami sempat dateng ke kompleks Candi Dieng tapi karena harus jalan jadinya kami mengurungkan niat soalnya bakal makan waktu kayaknya. Toh candi ya udah candi gitu aja huehehe. Next kami pindah ke Kawah Sikidang yang masih mengeluarkan asap sulfur. Nggak tau kenapa menurut saya kawahnya udah agak kering gitu dan asap yang keluar juga dikit. Apa dari dulu udah kayak gitu ya? Sayangnya daerah Kawah Sikidang situ kurang terawat dan terkesan agak kumuh. Selanjutnya kami ke Telaga Warna yang terkenal dengan warna airnya yang katanya dapat berubah-ubah. Waktu saya kesana warnanya normal sih biru ijo gitu haha. Kompleks Telaga Warna ini lumayan luas ya, waktu saya liat di peta ada beberapa gua juga disana. Tapi karena waktu kami terbatas kami nggak mengeksplor lebih jauh dan memilih untuk pulang. Oh iya kami juga sempet makan mie ongklok yang katanya khas daerah Wonosobo. Trus kata suami sayangnya kami nggak bisa liat anak-anak rambut gimbal yang terkenal dari daerah Dieng. Baru denger banget cerita tentang anak gimbal itu waktu kesana. Katanya sih ada upacara khusus buat motong rambut gimbal itu tapi sayangnya juga bukan kemarin pas kami kesana hehe.

Pemandangan dari Dieng

Telaga Warna

Salah satu kawah yang ada di kompleks Dataran Tinggi Dieng

Malam harinya kami harus pulang ke Surabaya naik kereta Bima dari Purwokerto. Meski tujuannya nyari surat rekom alhamdulillah bisa wisata dikit-dikit .πŸ˜€ See  you in the next trip!

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!