GERD, Apa Itu?

Sejak jaman sekolah dulu aku emang udah punya sakit maag. Dari duluu masalahku mesti itu. Dokter bilang lambungku udah luka jadi jangan bikin tambah parah lagi. Padahal aku nggak bandel lho soal makanan. Aku termasuk rajin makan teratur dan nggak seberapa suka pedes. Kemungkinan sih gara-gara stres ya hehe. Pernah tuh suatu hari aku maag sama dilep bersamaan. Wah nggak bisa gerak, cuma bisa uget-uget di kasur. Karena maag nya udah keseringan, minum obat maag yang biasa beredar di pasaran kayak promag atau mylanta gitu kadang nggak mempan. Jadi kalau udah parah , kayak muntah atau perut melilit banget, biasanya ke dokter minta obat sendiri. Pas ke Jepang dulu pun aku bawa obat banyak itu obat yang berkaitan sama perut. Mulai obat anti kembung, anti mual, dsb pokoknya yang berhubungan sama maag itu. 

Nah aku nggak seberapa inget sih, tapi alhamdulillah waktu di Jepang aku jarang sakit. Maag ku juga rasanya nggak seberapa sering kambuh. Nggak tau kenapa pas pulang ke Indonesia (mungkin karena stres, tapi perasaan lebih stres di Jepang ya wkwk) aku sering mual. Dan itu aku biarin aja soalnya hmm gimana ya ngerasa percuma. Toh mual aja, aku pikir gitu. Kadang udah minum obat juga nggak mempan. Mamaku sih yang emang agak khawatir nyuruh buat meriksain soalnya udah keseringan banget mualnya. Tapi dasar akunya yang males dan nganggep itu biasa jadi aku biarin terus.

Sampai akhirnya di awal bulan Desember 2018 lalu tiba-tiba aku muntah habis makan. Aku pikir wah gawat ini maag nya kumat lagi. Tapi dalam sehari itu aku muntah terus tiap kali habis makan. Hmm agak aneh sih belum pernah sebelumnya kayak gini. Sempet curiga hamil, tapi kata suami kalau hamil mualnya nggak kayak gitu. Nggak mesti pas habis makan muntahnya. Sedangkan aku makan apa langsung muntah. Waktu nyoba test pack juga negatif. Suami agak ragu harus ngasih obat apa karena takut hamil beneran. Akhirnya tetep dikasi obat yang lumayan ringan plus vitamin sambil nunggu tanggal haid. Selama hampir 2 minggu itu aku nggak bisa makan yang bener huhu :( Sebenernya laper banget tapi dikit banget makanan yang bisa masuk. Obat yang aku minum juga nggak terlalu mempan. Suami udah curiga kayaknya ini bukan maag lagi, katanya sih GERD. Tapi kata dia mending langsung ke spesialis biar dikasi obat resepan dokter yang lebih kuat biar manjur. Gara-gara asupan makan kurang, aku jadi susah BAB juga dan ambeien ku akhirnya kumat berhari-hari :(( nggak enak bangetlah pokoknya sambil nunggu harap-harap cemas haid apa enggak. Berharap banget hamil beneran soalnya udah takut disuruh ke dokter hahaha takut denger nama penyakitnya. Mana suami pake nyebut-nyebut endoskopi segala huhu kan nggak mau yaa.

Akhirnya aku haid beneran dong. Makin tambah stress wkwk. Waktu itu langsung daftar konsul di RS Darmo, nemuin dokter Umi spesialis penyakit dalam KGEH (Gastroenterohepatologi) alias dokter spesialis yang khusus nanganin gangguan di organ pencernaan dan hati. Seperti yang udah diduga suami, bener aku kena GERD (Gastroesophageal Reflux Disease) dan alhamdulillahnya nggak perlu periksa endoskopi segala hehe. Jadi GERD itu naiknya asam lambung ke kerongkongan. Kadang sampai ngerasa panas gitu di dada *katanya* makanya aku sering kembung, mual, bahkan muntah selama ini soalnya asam lambungnya udah sampai ke kerongkongan. Penyebab pastinya aku nggak tau juga tapi kemarin dokter sempet ngomentarin susunan gigiku karena ternyata anatomi mulut dan alat pencernaan bisa mempengaruhi asam lambung. FYI, susunan gigiku jelek banget dari dulu makanya sejak SD pake gawat gigi. Sebenernya dokter ngerekomendasikan buat cek di lab kalau memang pingin tau penyebab pastinya apa. Cek labnya meliputi alergi, darah, apa lagi ya agak banyak gitu tapi nggak aku lakuin soalnya nggak perlu kata suami hehe. GERD ini penyakit gaya hidup aja, pokoknya jangan bikin asam lambung naik, kayak ngurangin stres, nggak makan pedes/asam yang berlebih, makan tepat waktu, makan nggak boleh keburu-buru,dan makan dikit-dikit aja jangan berlebih. Habis sakit ini aku jadi nggak langsung minum setelah makan, jadi harus nunggu setengah jam sampai sejam gitu baru dimasukin minuman.makanan lain yang agak banyak. Terus habis makan posisi badan juga nggak boleh aneh-aneh (jungkir balik mungkin wkwk). Saran dokter aku baru boleh tidur terlentang 3 jam setelah makan dan posisi kepala saat tidur harus lebih tinggi jadi bantalnya ditumpuk gitu. 


sumber : choc.org

Gimana dengan obatnya? Selain memperbaiki gaya hidup tadi, untuk meredakan GERD yang lagi parah kemarin itu mau nggak mau aku harus konsumsi obat rutin. Dan agak shock juga waktu nebus obatnya soalnya mahaal huhu. Aku dikasih 1 obat racikan yang ada obat anti-depresannya yang bikin aku teler habis minum itu wkwk literally kayak orang pingsan tidurnya. Trus 2 obat lain namanya Pariet sama ProteZID. Obat-obat ini harus dengan resep dokter ya. Aku minum obat-obat ini rutin selama sebulan dan memang manjur banget. Sekali minum langsung nggak muntah haha. Tapi ini sementara ya, jangan sampai tergantung obat karena semua kembali ke gaya hidup. Bulan kedua aku berusaha nggak minum obat, tapi ternyata nggak semudah itu haha. Jadi nggak bisa langsung lepas tapi dikurangi frekuensinya. Dan level obatnya diturunin, nggak perlu minum obat resep dari dokter. Mungkin setelah 3 bulan ya GERD nya berangsur-angsur mendingan. GERD ini nggak bisa sembuh ya karena udah jadi penyakit bawaan. Cuma bisa diajaga aja biar nggak kambuhan, dan kalau kambuh pun nggak terlalu parah. 

Ada yang punya GERD juga nggak ya? :D

Comments

  1. Sepertinya saya mengalami yang dialami kakaknya. Tapi, karena takut jadi tidak pernah periksa ke dokter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya awalnya juga takut kak, tapi lebih baik memang periksa supaya nggak lebih parah.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!