Jalan-Jalan yang Tidak Terencana

Kadang hal-hal yang nggak direncanain alias spontan lebih sering terealisasi disbanding hal-hal yang udah direncanain secara mateng hehe. Setuju nggak? Cerita jalan-jalan singkat saya di bawah ini adalah satu contohnya, meski super late post yak :D

Waktu lebaran keluarganya mama sebenernya udah ngerencanain pingin kumpul. Paling deket dan gampang ya pilihannya cuma Batu (sampek bosen wkwk), nginep di villa Klub Bunga punya keluarganya Tante Erwin. Rencana ini hampir nggak jadi karena ngepasin jadwalnya agak susah, eh tapi akhirnya bisa diwujudkan setelah lebaran. Tepatnya di Bulan Juli seminggu sebelum saya nikah haha maksa ya :p 
Acara utamanya ke Coban Talun yang banyak bunga hydrangea plus ada hutan pinusnya. Waktu kesana lumayan rame, beberapa ada yang foto prewed juga. Tempatnya lumayan bagus masih asri dan pastinya cocok buat tempat foto-foto. Setelah dari sana bingung juga mau kemana, akhirnya diputusin pergi ke The Onsen. The Onsen ini wisata penginapan yang ada pemandian air panasnya yang konsepnya kejepang-jepangan. Masuknya per orang 50ribu, cukup mahal ya sebenernya karena ternyata tempat air panasnya juga nggak gratis masih harus bayar lagi. Untungnya voucher 50ribu ini bisa ditebus untuk menikmati makanan dan minuman di restonya. Jadi disana kita cuma makan plus foto-foto aja. Kalau mau nginep di penginapan ala Jepang juga bisa kok tapi harga per malamnya sekitar 1,5 juta kalau nggak salah.
Coban Talun
Suasana di The Onsen
Hari selanjutnya kita lebih banyak di villa aja sambil mampir kuliner deket-deket situ kayak susu segar dan makan ketan. Pulangnya, kita sempetin mampir di D'Gunungan yang ada di komplek Taman Dayu, Pandaan. Tempatnya kekinian banget! Jadi di atas bukit itu ada kolam renang, resto tertutup maupun terbuka (tempat duduknya ada yang lesehan juga), dan taman cantik. Tempatnya nggak terlalu luas tapi dekor serta fasilitasnya cukup bagus ada toilet, mushola, dan kalau malam ada live music juga. Kalau dateng sama pasangan agak romantis nih wkwk.
D'Gunungan with fams

Terus nih ceritanya kan saya habis nikah ya di Bulan Juli *alhamdulillah* tapi harus nunggu sebulan untuk bisa hanimun soalnya suami nggak bisa cuti. Kita nggak masalah sih tapi udah kepingin banget tuh ke Lombok. Setelah nyari info paket murah hanimun kesana ketemulah satu yang cocok di kantong dan fasilitasnya lumayan banget. Lah kok tiba-tiba ada gempa di Lombok awal Agustus itu. Saya dan suami awalnya kayak santai aja soalnya kita ngeliatnya masih nggak parah. Waktu itu nanya ke travelnya juga katanya masih aman terkendali makanya kita DP tuh sekitar sejuta. Eh qadarullah ternyata gempa di Lombok terjadi berkali-kali sampek ada gempa yang paling besar itu. Waktu itu udah nggak mungkin banget sih kayaknya kesana mana di berita wisatawan-wisatawan juga dievakuasi. Mertua juga nggak ngijinin, disuruh cari yang lain pokoknya bukan ke Indonesia Timur (Bali termasuk). Hmm bingunglah kita kemana ya yang masih affordable dan juga punya alam bagus, tapi nggak kepingin di Jawa hehe. Sempet browsing ke Babel kayaknya menarik, tapi ternyata tiket pesawat dari Surabaya lumayan mahal juga. Ibu mertua akhirnya nyaranin ke Singapura aja dimodalin hehehe kebetulan suami belum pernah. Yaa sudahlah akhirnya diputusin ke Singapura meski kita nggak terlalu excited karena saya sendiri udah beberapa kali kesana dan dari kita nggak ada yang suka belanja. Kecewa banget sih waktu itu soalnya udah kebayang Lombok tapi kan kenyataannya emang nggak mungkin, lagian ini pergi juga dikasi rejeki :D

Apapun itu, karena ini first trip ke luar negeri sama suami jadinya ditunggu-tunggu juga dong. Kita naik jetstar dari Surabaya dan nginep Venue Hotel the Lily di daerah Joo Chiat. Ternyata hotelnya kurang strategis tapi kamarnya baguuss dan cozy gitu. Pihak hotel upgrade kamar kita jadi superior room. Yang agak susah makanan sih soalnya kita nginep di daerah yang nggak banyak pilihan makanan halal. Transportasi yang paling deket bis soalnya MRT station cukup jauh dari hotel.
Karena kita nggak pake travel, jadinya ya mbolang sendiri aja, jadwal juga atur-atur sendiri enaknya gimana. Pergi kemana? Standar sih ya dan nyari wisata gratisan haha...ke Orchard, USS, S.E.A Aquarium, Siloso Beach pake ropeway, Garden by the Bay (di bagian yg free), Merlion, Esplanade, Mustafa Center di Little India, Singapore Flyer (foto doang nggak naik), dan Marina Bay Sand.
Suasana di USS

S.E.A Aquarium
Di sekitar Marina Bay Sand
Pemandangan pantai dari ropeway
Yang kita notice waktu disana itu cara naik bis. Ternyata kita harus awe-awe alias melambaikan tangan dan berdiri, baru bisnya bakal berhenti ngangkut penumpang. Soalnya pernah kita sekali udah nunggu lama eh bisnya cuma lewat aja, gara-garanya kita cuma duduk manis! Terus sekarang kalau naik transportasi, sebaiknya pake kartu yang bisa diisi ulang bayarnya. Kalau kita bayar cash mereka nggak bakal ngasih kembalian kalau uang kita gede. 

Sepulang dari Singapura, ceritanya suami masih kurang puas soalnya masih kurang  wisata alamnya haha. Jadinya dia pingin pulkam ke Malang dan saya diajak ke pantai selatan malang di bulan September.Ternyata pantai selatan ini lumayan jauh dari kota Malang, sekitar 3 jam dan melewati bukit-bukit. Jadi total perjalanan pp waktu itu 6 jam. 
Namanya pantai selatan Malang ternyata pantainya itu nyambung dan berdekatan semua. Jadi sepanjang jalan nemu pantai tapi banyak yang nggak tau namanya wkwk. Waktu kesana sayangnya lagi mendung dan ombaknya agak serem gitu. Yang saya inget kita mampir ke pantai sendang biru yang waktu itu lagi surut airnya. Disana rame banget karena kayak tempatnya nelayan berdagang. Kita sempet makan ikan warna pelangi yang namanya ikan kakak tua yang dibakar. Terus kita juga ke pantai jumbul mati, pantai goa cina yang airnya juga lagi surut, dan pantai watu leter. Nah paling enak di watu leter ini sih soalnya suepi bangett serasa pantai pribadi. Suami bisa berendam juga disana karena ada bagian yang terlindung karang.
Pantai Selatan Malang

Di Bulan November saya balik lagi nih ke Malang dan Batu wkwk sering banget ya :p tapi dengan destinasi yang berbeda dan juga temen jalan yang beda hehe. Saya pergi sama temen-temen sekolah Alhikmah, yaitu Caca, Dika, Febi, dan Lathifah yang sekalian bawa Zidan. Wah kali ini bener- bener trip yang heboh dan rempong karena ada baby Zidan. Mulai yang nggak bisa tidur, kasur roboh lah, gantian nggendong lah, ribut foto dan yang pasti ngobrol-ngobrol yang nggak ada habisnya. Kita ke Malang Night Paradise yang ada taman dinosaurusnya dan juga spot-spot foto dengan hiasan lampu yang indah. Recommended naik kano/perahunya karena disitu kita bisa nikmatin permainan lampu yang cantik banget. Besoknya kita ke Megastar, tempat peternakan kuda dan juga kebun bunga matahari. Bisa sih nyoba naik kudanya tapi lumayan mahal hehe. Jadinya kita cuma foto-foto aja plus nyoba megang kuda-kudanya.


Di Bulan Desember 2018, saya balik lagi nih nyamperin Malang-Batu. Kebetulan suami ada perlu ketemu seniornya. Sebelum kita pulang mampir tuh kita ke omah kayu yang ada di Paralayang. Disana kita bisa nikmatin hutan pinus dengan duduk-duduk di rumah kayu yang ada. Tapi kalau lagi rame harus sabar antri sih. Nah nggak tau kenapa saya pake acara hampir pingsan segala, udah lama padahal nggak kumat. Untungnya nggak sampek bener-bener pingsan, tapi muntah :( Kejadian mau pingsan ini terulang lagi waktu ke Telaga Sarangan. Akhir tahun 2018 kemarin saya dan keluarga suami pergi ke rumah nenek suami yang ada di desa Ngawi. Nah waktu itu saya sempet diajak jalan-jalan ke Telaga Sarangan. Untungnya udah sempet foto-foto dan naik boat sebelum acara hampir pingsan :p
Omah Kayu

Telaga Sarangan




See you in 2019's trips ya! 


Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!