Sekali Seumur Hidup : Persiapan Menuju Hari Pernikahan

Well, bukan tipe saya nulis topik beginian hehe . Tapi saya berharap artikel ini bisa buat catatan untuk diri sendiri dan mungkin bisa bermanfaat buat orang lain yang lagi nyiapin pernikahannya.
Namanya pernikahan di Indonesia (secara umum, nggak semua lho ya) bisa dibilang acaranya orang tua. Jadi harus disiapkan sejak awal kalo maunya kita ini nggak sama dengan ortu. Dan itu masih ortu sendiri ya, masih ada ortu dari calon suami hehe. Makanya dari proses ini saya belajar banyak tentang kesabaran dan juga pentingnya komunikasi yang baik dengan banyak pihak. Tiap keluarga punya standar yang beda-beda dan itu harus dihormatin. Yang penting gimana caranya keputusan apapun itu  kalo bisa mengakomodasi keinginan semua pihak. Keputusan akhir aja bisa sampe beberapa kali berdiskusi dan revisinya baru sepakat. Kadang udah mutusin tapi kemungkinan untuk berubah lagi itu besar wkwk.  Kalo misal nggak bisa kadang memang harus ada yang mengalah dan berbesar hati demi kepentingan bersama :D  Perlu persiapan lama nggaknya tergantung keluarga juga kok. Ada yang kurang dari sebulan jadi ya bisa, ada yang sampek setahun atau lebih. Kalo saya kemarin sekitar 8 bulanan kali yaa.

Ada beberapa hal yang perlu dirembuk dan dipastiin dari awal :
  • Kapan (tanggal/bulan/tahun)
  • Dimana (kota, venue)
  • Konsep acara (adat,modern,kombinasi)
  • Budget
  • Perkiraan jumlah tamu
Berdiskusi masalah "kapan nikah" ini kadang emang agak sensitif hehe. Kalo pengalaman saya pribadi, keluarga saya nentuin bulannya tapi tanggalnya ngikut venue ngunduh mantu tanggal berapa kosongnya. Kebetulan keluarga saya mutusin cuma mau bikin acara di rumah, jadi setelah akad acara resepsinya sekalian disitu karena tamu yang diundang juga sekitar300 undangan aja. Sedangkan pihak suami mau bikin acara ngunduh mantu dan pinginnya sih jadi satu aja di hari yang sama biar ndang beres semua wkwk. Berhubung keluarga suami pingin acara outdoor dan tamunya lumayan banyak (sekitar 450 undangan), pilihan akhirnya jatuh ke Hotel Singgasana yang juga nggak jauh dari rumah keluarga saya. Keluarga saya kan pinginnya di bulan Juli, nah di bulan Juli itu tanggal available di Hotel Singgasana ada tanggal 14 sama 21 kalo nggak salah. Dan suami akhirnya pilih tanggal 21 Juli yang saya nggak tau juga pertimbangannya apa hahaha kayaknya asal aja deh lol. 
Untuk konsep acara kalo dari saya dari dulu pinginnya pake gaun, jadi bukan yang terlalu tradisional sih. Tapi pihak suami kan jawa banget ya, pas habisnya akad request ada temu manten atau panggih, meski adatnya nggak lengkap sih nggak pake siraman dan midodareni (Alhamdulillah wkwk kalo pake ribet banget males). Dan waktu ngunduh mantu juga konsepnya tradisional muslim jawa. Jadinya kesempatan saya mau pake gaun itu ya cuma waktu resepsi di rumah. Alhasil konsep yang acara di rumah campur-campur sih hehe paginya jawa siangnya modern. Detil rangkaian acaranya (garis besarnya doang aslinya haha) saya tuliskan di bawah ya:
  1. 15 Juli 2018: Acara khataman di rumah mempelai laki-laki 
  2. 19 Juli 2018: Walimatul Ursy di rumah mempelai laki-laki
  3. 20 Juli 2018: Pengajian di rumah mempelai wanita
  4. 21 Juli 2018: Hari Pernikahan
  • 04.00 = rias manten
  • 07.15 = acara seserahan
  • 08.00 = akad nikah
  • 08.30 = temu manten
  • 09.30 = ganti kostum (kedua mempelai plus ortu laki)
  • 10.00 = resepsi
  • 12.00 = acara di rumah selesai, persiapan ke Hotel Singgasana
  • 15.30 = rias manten
  • 18.30 = kirab manten
  • 19.00 = resepsi ngunduh mantu
  • 21.00 = acara selesai
Untuk vendor, karena pihak suami ngadain acara ngunduh mantu di hotel hampir semuanya udah dicover sama hotel, mulai dari dekor, kamar manten, band, MC, rias (untuk beberapa orang) sampai catering. Yang agak ribet memang saya dan mama harus cari vendor untuk acara yang di rumah karena kita sepakat pake WO nya cuma pas hari H aja. WO nya sendiri yang milih keluarga suami yang dulu udah pernah pake waktu acara nikahannya sepupu suami, namanya CAI. Dokumentasi juga pake dari rekomendasi keluarga suami, namanya Apple Project. Karena dulu udah pernah pake, kita dikasih harga tahun lalu yang menurut saya sih reasonable banget ya dengan fasilitas free prewed di Surabaya, morning express, giant screen, dan pake drone segala. Kalo mau ada photobooth nambah tapi ya, baik untuk dokumentasinya maupun dari pihak hotel yang bakal ngedekor. Alhamdulillah untuk dekor di rumah, MC jawa di rumah plus di hotel, electone, , sewa AC plus genset, make up, seserahan dan sewa baju adat jawanya (baik manten, ortu manten, keluarga, penerima tamu, dan among tamu) semua di handle sama keluarganya Tante Erwin (adik iparnya mama) yang dari dulu emang keluarga perias di Surabaya, namanya Elisa Wedding. Thanks a lot buat Tante Erwin dan keluarga yang udah bantuin buanyak dan kita repotin selama berbulan-bulan! Oh iya untuk gaun pas acara resepsi di rumah saya beli gaun secondhand murah banget di instagram trus saya permak lagi sendiri. Gaunnya putih dan modelnya juga simple, tinggal ditambahain payet dan mutiara-mutiara gitu. Saya juga waktu hari H pake henna dari Sinta Mahendi. Mbaknya ini offer free transportation kalo di Surabaya dan kalo dari harga menurutku udah murah ya. Hasilnya lumayan meski nggak awet-awet banget untuk acara seharian. Tapi kalo pas difoto masih keliatan bagus kok hehe. Kalo souvenir, keluarga suami pake namanya Alleria Souvenir yang ada di Jakarta sedangkan saya pake Tama Souvenir dari Jogja yang harganya terjangkau tapi kualitasnya bagus kok. Untuk konsumsi yang di rumah, paginya pas akad nikah kita nyediakan snack dari Larita dan waktu resepsinya kita pake catering Puta. Ownernya Puta ini temen baiknya nenek, pas mama dulu nikah juga pake catering ini wkwk. Karena udah kenal jadi kalo mau request lebih nyaman dan harga reasonable dengan rasa yang enak banget (testimoninya para tamu lhoo hehe). Yang terakhir yang belum disebut yaitu vendor undangan ya. Kita pake Harmonize Invitation yang ada di sebelahnya apartemen Metropolis Surabaya. Nemunya waktu kita ke pameran wedding di Royal Plaza dan kita masih dapet harga tahun sebelumnya (pastinya lebih murah dibanding harga sekarang). Bentuk undangannya 1 halaman aja bolak balik tapi kertasnya yang tebel plus bagian namanya diemboss, ditambahkartu souvenir, kartu akad, kartu photobooth (kalo mau), dan kartu peta lokasi.


Seserahan berisi tas, dompet, sepatu, baju/kain/gaun, baju tidur, baju dalam, alat mandi, kosmetik, plus tambahan bumbu-bumbu dapur, tetel, dan buah-buahan.

Mahar berupa mukena, sajadah, Al-Quran, buku hadits, dan perhiasan emas (cincin, galung, gelang, anting)


Souvenir ngunduh mantu berupa water tumblr dan souvenir akad nikah berupa tote bag
Desain undangan dari Harmonize Invitation
Suasana ngunduh mantu di Hotel Singgasana

Selain itu, jangan lupain pernak pernik kecil, kayak buku tamu, alat tulis, pundi dan tempat souvenir siapa yang nyediain. Kalo yang acara rumah dari vendor Elisa Wedding udah lengkap, sedangkan pas acara ngunduh mantu pihak hotel yang nyediain. Kalo ada temu manten dan yang nikah anak pertama, ada prosesi namanya bubak kawah. Nah kemarin saya ada prosesi itu jadi dari kita harus nyiapin beberapa puluh peralatan dapur yang nanti bakal jadi rebutan tamu-tamu. Buku pengajian bikin sendiri, copypaste trus diprint dan diperbanyak di tukang fotocopy hehe. Transportasi serta akomodasi keluarga yang datang dari luar kota jangan lupa dipikirkan. Daftar susunan panitia (kalo dari kita banyak melibatkan keluarga), penerima tamu, penjaga souvenir, dan among tamu juga disiapkan dan diberitahu jauh-jauh hari sebelumnya. Saya sempet bingung buat penerima tamu yang di rumah karena sepupu-sepupu dibooking buat jaga yang acara malem, sedangkan sepupu yang udah besar jumlah dikit. Akhirnya pas acara pagi yang jaga temen-temennya adik saya Ikho wkwk. Oh iya jangan lupa disiapkan daftar pilihan lagu, foto-foto yang ingin ditampilkan saat acara, daftar tamu VIP maupun tamu yang mau diajak foto. Hmm apa lagi ya...oh iya saya ngelakuin perawatan tubuh di salon muslimah di deket rumah beberapa hari sebelum hari H. Sehari aja sih nggak perlu berhari-hari wkwk. Trus untuk persiapan honeymoon kita cuma sebatas ngobrolin aja ya kemana dan nyari paket-paket yang murah gitu. Tapi karena habis nikahan suami harus langsung jaga lagi jadinya urusan honeymoon dipikirin nanti aja habis nikahan. Mungkin akan saya ceritakan di postingan yang lain hehe.

Yang bikin saya terkesan adalah proses pendaftaran menikah di KUA Surabaya. Mengurus dokumen nikah di KUA sangat penting ya, jangan sampai lupa! Nanti sudah sibuk ngurusin vendor eh malah KUA nya nggak diurus hehee malah nggak jadi nikah dong. Awalnya minta form N1-N4 di RT, terus minta tandatangan RW, dan diserahkan ke kelurahan beserta dokumen pendukung lain seperti KK keluarga kedua calon mempelai, foto, ijazah SMA (untuk verifikasi nama ayah) , dan KTP (seinget saya ini aja ya wkwk). Kalau sudah dapet tanda tangan dari Lurah baru semua berkas tadi plus berkas punya calon suami dibawa ke KUA. Kebetulan suami saya kan minta surat rujukan nikahnya di Sidoarjo ya, nah itu berkas yang diminta agak beda sama punya saya. Berkas yang diminta di suami lebih banyak dan nunggu 2 mingguan. Sedangkan saya waktu itu cuma nunggu sehari soalnya Lurah lagi nggak ada, kalau ada dan berkas lengkap bisa jadi hari itu juga. Oh iya di kelurahan juga mengingatkan untuk tes kesehatan di puskesmas terdekat sebelum membawa berkasnya ke KUA. Tes kesehatan catin (calon pengantin) ini dilakukan bersama dengan pasangan di puskesmas terdekat. Tesnya gratis lhoo, saya cuma bayar 10ribu aja buat registrasi. Waktu di awal emang dibilangin kalo tes kesehatannya itu maksudnya disuruh vaksin TT aja. Tapi ternyata waktu kita udah ketemu sama dokternya katanya kita udah lengkap vaksin TT nya karena kita kelahiran tahun 1993. Alhasil vaksin TT nggak jadi, tapi kita diambil darah untuk pengecekan PSM (penyakit seks menular). Setelah hasilnya keluar siang itu kita balik lagi untuk konsul ke dokter. Alhamdulillah hasilnya semua negative dan Hb saya normal yang membuat saya aman untuk hamil serta melahirkan. Disitu saya dan suami ditanya tentang identitas diri, jadwal haid saya, dan kemungkinan apa ingin menunda punya anak atau tidak. Lalu dokter memberikan surat sehat yang akan saya kumpulkan ke KUA beserta dokumen lainnya. Setelah urusan dokumen nikah beres semua, tiba-tiba suatu hari saya ditelpon oleh orang KUA disuruh untuk mengambil undangan pelatihan catin. Pelatihan? Bingung banget waktu itu pelatihan apa ya wkwk. Ternyata sejak tahun lalu pemerintah punya program yang mewajibkan pasangan catin untuk mengikuti pelatihan pranikah. Pelatihan dilakukan selama 2 hari di KUA terdekat dan akan ada modul plus ujian gitu haha. Sayangnya dana untuk pelatihan itu belum memadai sehingga KUA belum bisa memanggil semua catin untuk berpartisipasi, artinya belum wajib-wajib banget gitu. Agak sedih gitu sih waktu saya dan suami ikut pelatihan itu sepi bangett dan kayak krik-krik gitu. Yang awalnya kita mbelani dateng telat kesana habis dari nikahan temen, besokannya kita berdua nggak dateng wkwkwk maaf ya bapak ibu panitia. Sebenernya isinya juga nggak jelek sih,ada diskusi mengenai visi misi keluarga. pelatihan keuangan, penyelesaian konflik, dsb. Hmm tapi gimana yaa hehe...katanya sih tahun depan pelatihannya wajib banget, jadi salah satu dokumennya nanti harus punya sertifikat pelatihan pranikah itu. Selain pelatihan itu juga ada yang namanya rapak. Rapak ini menghadirkan penghulu, kedua catin, dan wali catin perempuan. Kebetulan waktu itu buat ngepasin jadwalnya suami dengan ayah agak susah, jadinya mama yang mewakili ayah di rapak. Waktu rapak ini selain diberi nasihat-nasihat pernikahan, ada pertanyaan-pertanyaan lain yang diajukan. Jadi kayak semacam ujian/tes gitu hihi. Ditanya identitas diri yang detil dari wali maupun catin untuk memastikan bahwa itu benar walinya dan ini benar anaknya. Dan anaknya yang hendak dinikahkan bukan sudara sepersusuan dari calon pengantin laki-laki. Penghulu juga memastikan bahwa pernikahan ini didasarkan atas dasar suka bukan karena paksaan dari pihak manapun. Salah satu nasihat yang saya inget banget dari beliau adalah tentang ciri-ciri keluarga yang samawa. Katanya cirinya ada 4 nih, yaitu :
  • keluarga ayem (kelihatan dari luar)
  • keluarga adem (dirasakan dari dalam)
  • keluarga bahagia
  • keluarga memberi manfaat
Kalo ditanya gimana perasaan pas mau nikah kemarin gimana agak bingung juga hehe. Kalo deg-degan sih aku baru kerasa banget waktu akad nikah mau dimulai, waktu suami udah sampai di meja akad. Sebelum-sebelumnya malah nggak mikir apa-apa, mungkin sibuk banget soalnya nyiapin nikahan. Sempet mules-mules dan diare dikit sih H-2 gitu hahaha dan pas pengajian H-1 sempet tiba-tiba nangis juga. Waktu suami selesai baca ijab dan disahkan oleh penghulu serta saksi (btw proses ijab ini kilat banget ya haha kayak nggak sampe semenit) itu yang aku nggak bisa nahan nangis, padahal itu waktunya aku keluar ke meja ijab. Apalagi pas prosesi sungkem sama kedua ortu plus nenek. Momen-momen emosional selain di atas adalah momen saat harus nyebar undangan. Wah kacau ternyata undangan ini bisa bikin emosional banget ya alias pingin ngamuk ae rasane hahaha. Sabaar sabaar...nentuin sapa yang harus diundang sampai deket-deket nikahan itu ya nggak kelar-kelar. Bahkan H-1 aja masa ada yang minta undangan! Minta lho yaaaa...AllahuAkbar bingung saya sama nikahan disini itu maunya gimana. Sudahlah nggak usah dibahas lagi bikin emosi wkwk.

Dari rangakian acara pernikahan saya ini saya punya beberapa catatan atau evaluasi yang mungkin bermanfaat buat yang mau mengadakan acara pernikahan di masa depan (dan mungkin buat adik-adik saya nanti hehe). Evaluasinya saya jabarkan di bawah ini ya :
  • Venue rumah memang mungkin bisa bikin budget jadi lebih murah, tapi setelah acara harus nyiapin tenaga ekstra buat bersih-bersihnya.
  • Souvenir pas acara yang di rumah kurang alias habis padahal masih ada beberapa keluarga/tamu yang dateng setelah acara jadinya nggak kebagian. Bahkan saya pun nggak punya kenang-kenangannya :( Salah kita juga sih harusnya yang bener itu pas acara jangan dikeluarin semua, jadi tetep di keep berapa gitu buat jaga-jaga. Karena jujur kadang kalo ada keluarga atau tamu yang ngeliat souvenir masih ada, mereka bisa minta lebih dari 1. Alesannya biasanya misalkan buat suadara yang lain yang nggak bisa dateng tapi nitip. Mungkin emang bener gitu, tapi jadinya kita nggak bisa control beneran berapa jumlahnya dan saudara yang mana yang dimaksud. 
  • Ini konyol banget sih hehe. Jadi ceritanya kertas ijab contekannya suami jatuh kena angin sesaat dia salaman sama ayah, bener-bener pas mau ngucapin kalimat ijab itu. Kebayang kan shocknya dia? wkwk untungnya Alhamdulillah suami bisa lancar ngucapin tanpa teks dengan one shot yeay! Mungkin harusnya pas sebelum acara kertas ijabnya diplester di meja ya untuk jaga-jaga kemungkinan terburuk lupa teks karena gugup.
  • Lupa foto manten! hahaha ini juga agak bikin nyesel sih, padahal mobil udah dipinjemin dan udah dihias dengan bunga. Tapi kitanya nggak ada adegan turun dari mobil trus baru kirab. Waktu itu dengan santainya kita semua cuma nunggu di kamar sampai waktunya kirab. Well...menurut saya ada kelalaian WO juga disini karena harusnya tugas mereka kan mengingatkan dan mengatur acara.
  • Waktu resepsi ngunduh mantu di hotel itu kan lokasi makanannya disebar di beberpa tempat karena luas dan supaya tamu nggak berdesak-desakan. Tapi pas hari H nggak tau kenapa mungkin orang yang buat ngarahin kurang atau gimana ada tamu-tamu yang nggak makan karena habis. Padahal di sisi lain masih ada tuh makanan yang tersedia. Trus waktu di rumah juga kayak nggak ada yang ngarahin alur salamannya gimana jadi sempet beberapa tamu bingung dan salah. Padahal waktu meeting kayaknya udah bilang ke WO buat nempatin orang di dalem yang atur-atur.
  • Nah ini agak miskom sama tante urusan tatanan hijab dan hiasan kepala. Agak salah di saya juga sih nggak konfirmasi lagi ke tante terakhir itu jadinya tatanan hijab maunya gimana. Yaa sama-sama sibuk jadinya harus dimaklumi hehe. Saya nggak tau kalo pas akad akhirnya pake hiasan kembang goyang di kepala. Pas resepsi di rumah yang pake gaun itu saya aslinya pingin pake mahkota, tapi akhirnya nggak jadi pake. Antara mahkotanya nggak ada atau saya nya yang nggak minta haha. Soalnya pas itu bingung banget kan ganti baju trus yang makein hijab dll kebetulan bukan tante tapi asisten-asistennya. Agak nyesel nih nggak bisa pake mahkota tapi ya sudahlah wkwk. Tapi pas ngunduh mantu malemnya malah si mahkota ini keluar dan saya coba pake gitu sih tapi menurut saya nggak cocok kalo digabungin sama kebaya karena kesannya heboh. Saya putusin pas ngunduh mantu polos aja nggak pake hiasan dan ternyata bagus banget kok :D
  • Manten laper tapi makanannya nggak ada hahaha harusnya disimpen sebagian ya buat manten dan ortu.
  • Waktu ngunduh mantu tamunya kan memang buanyak. Kerasa banget sih itu nggak ada istirahat sama sekali pas salaman, saya bener-bener nggak duduk lho. Nggak istirahat aja baru turun pelaminan hampir jam setengah 10 wkwk. Udah mau pingsan itu kayak nggak kuat (suami juga pucet pas acara selesai :p). Alhamdulillah dikuat-kuatin dan gapapa hehe...yang bikin saya berat itu pake selop tinggi itu, makanya pas di pelaminan itu akhirnya saya copot alias nggak pake selop hahaha. Dan itu membantu banget lho,sama banyakin minum air putih insyaAllah gapapa.
  • Meskipun bisa dibilang acara nikahan ini saya & mama urusin semuanya sendiri sama keluarga (WO hanya waktu hari H aja), ternyata kalo sudah di hari H nya nggak mungkin kalo nggak ada tangan kanan atau orang WO yang bantu. Karena pas hari H kan saya dan mama jadi tokohnya ya, nggak mungkin itu tangan masih bisa pegang hape dan koordinasi sana sini. Makanya peran tangan kanan yang tau semua detil maupun bantuan dari WO waktu hari H itu membantu banget bikin acara lancar dan manten plus keluarga juga bisa fokus dan enjoy pada momen nikahan itu sendiri.
Kayaknya ini aja yang bisa saya bagi ya tentang acara nikahan saya. Maaf kalau panjang hehe soalnya males bikin beberapa postingan. Semoga bermanfaat buat yang baca ya! Dan yang penting dari acara nikahan itu sendiri bukan tetek bengek dari yang saya uraikan di atas, tapi setelah acara pernikahan itu sendiri. Semoga pernikahan ini membawa berkah, bisa langgeng sama akhir hayat, dan bisa menjadi keluarga yang samawa sampai surgaNya nanti aamiin.


Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!