Pengalaman Menerbitkan Buku Melalui Nulisbuku

Menerbitkan buku adalah salah satu  impian terpendam saya sejak saya berkuliah. Awalnya kan karena nulis blog ini banyak respon yang dateng kayak nanya-nanya gitu. Meskipun kelihatannya sepele, ternyata saya seneng banget tiap kali nerima respon atau pertanyaan dari pembaca. Apalagi kalo tau ternyata apa yang kita tulis itu bermanfaat buat orang lain. Sejak saat itu lah terpikir buat nerbitin buku.
Awal pulang ke Indonesia, saya utarakan keinginan ini sama mama. Kakek saya kan emang sebelumnya pernah nerbitin buku secara mandiri melalui salah satu percetakan di Surabaya. Nah ternyata biayanya nggak murah, bisa sampe puluhan juta. Tergantung berapa eksemplar juga sih tapi kalo nyetak gitu kan nggak bisa dikit. Shock lah saya dengernya hahaha duit dari mana itu. Akhirnya saya urungkan deh niat untuk nulis dan nerbitin bukunya. Terus suatu hari waktu saya lagi baca koran metropolis Jawa Pos, ada artikel yang nulis tentang penerbit indie alias penerbit mandiri. Penerbit indie ini nggak membatasi mau nyetak berapa karena mereka menganut sistem print on demand. Kalo ada yang pesen baru dicetak. Jadi, meskipun cuma 1 biji pun mereka mau dan kita sebagai penulis nggak perlu modal uang yang besar. Disitu tertulis beberapa nama penerbit indie-nya lalu saya sempet screen shot pake hape saya.
Karena kesibukan (emang iya sibuk? wkwk) dan juga keraguan saya mau nerbitin buku apa enggak, info di hape itu belum saya cek sama sekali. Hingga tiba waktunya saya di titik tersetres semenjak kepulangan saya dari Jepang, akhirnya saya memutuskan untuk serius nulis dan nerbitin lewat penerbit indie. Saat itu kontrak kerja saya di konjen udah selesai, beasiswa ke Australia belum ada yang tembus, terus ditambah keraguan hati saya yang nggak mau kerja di perusahaan yang berbau lab-lab gitu. Hmm jadi keputusan ini semacam break dari ikhtiar saya yang kemarin-kemarin sekaligus pembuktian untuk diri saya sendiri bahwa saya harus berani melakukan yang memang mau saya lakukan, bukan karena orang lain menginginkan saya menjadi apa. Walah kok jadi serius ya wkwkwk. Pokoknya ini salah satu cara buat melepas stress dan juga memulai apa yang pingin bener-bener saya ingin lakuin. Saya orangnya emang selalu ngikutin kata hati, kalo ragu ya ditinggalin dan yang diyakini harus dilakukan dengan sepenuh hati *gayabanget*
Langkah pertama yang saya lakukan adalah browsing nama-nama penerbit indie yang ada di Indonesia. Ternyata lumayan banyak lhoo dan semakin banyak pilihan semakin bingung haha. Makanya akhirnya saya cuma mempertimbangkan yang muncul di koran metropolis dulu, dengan asumsi kalo udah masuk koran berarti lumayan terkenal dan kredibel hehe. Pilihannya yaitu LeutikaPro, Nulisbuku, dan Stiletto atau Indie Book Corner (maaf agak lupa hahaa udah lama, catetan di agenda yang udah digudangkan :p ). Tiap penerbit punya aturan dan tawaran yang berbeda-beda, misalkan paket dan servis yang tersedia mencakup modal awal penulis, servis editing/formatting/lay outing, desain cover, pengurusan ISBN, lalu besarnya royalti, dan lain-lain. Jangan lupa juga dibaca aturan hak dan kewajiban masing-masing pihak.  Pada akhirnya, saya memutuskan untuk memilih menggunakan Nulisbuku karena minim modal, royalti penulis lumayan tinggi, dan royalti bisa ditarik tiap 3 bulan.

Karena saya nggak mau ngeluarin uang banyak (hehehe) saya mengerjakan proses editing, formatting, dan lay out sendiri. Saya hanya mendownload template yang udah disediain Nulisbuku lalu mulai ngedit-ngedit sendiri disitu. Dan ternyata proses ini lumayan makan waktu juga haha apalagi waktu proofread kok kayaknya masih adaa aja yang salah. Untuk cover saya minta kakak sepupu yang bisa desain untuk dibuatkan. Bukan nyari gratisannya ya soalnya saya tetep bayar hehe cuma saya piker kalau sama saudara sendiri komunikasinya lebih enak. Kan nggak ngasal juga ya bikin desain, desainer juga harus tau kliennya maunya yang kayak gimana. Alhamdulillah saya suka banget sama cover bukunya dan banyak tanggepan positif juga nantinya dari pembaca kalo covernya cute :D
Jadi, kalo naskah yang siap dicetak udah siap, yang perlu saya lakuin cuma tinggal bikin akun di website Nulisbuku lalu upload naskah saya beserta form online detil deskripsi bukunya. Saat ngisi deskripsi itu akan muncul harga produksi buku kita dan setelah itu kita bisa input harga buku yang ingin kita jual. Perhitungannya otomatis kok jadi kita bakal langsung tau dengan harga jual buku segini berapa royalti yang kita dapet nantinya. Kalau semua pertanyaan sudah kita isi, kita bakal disuruh untuk beli buku cetakan yang perdana sebagai proofread. Istilahnya ya penulis sendiri yang bakal jadi pembeli pertama bukunya. Saat itu saya upload naskah bulan November 2017 dan buku saya jadi bulan December 2017. Sayangnya, punggung covernya salah karena ngikutin desain awal yang saya upload. Padahal waktu itu saya udah ngirim desain terbaru yang bener eh tapi ternyata nggak diupdate. Mau nggak mau akhirnya nunggu lagi buat revisi. Akhirnya bulan  Januari 2018 buku perdana saya terbit melalui Nulisbuku! Alhamdulillaahh rasanya bangga banget dan terharu :'
Tentunya menerbitkan buku lewat penerbit indie ada plus dan minusnya, begitu juga pilihan penerbit indie yang mana. Di bawah ini saya tuliskan plus dan minus menerbitkan Nulisbuku, yang semuanya berdasarkan pengalaman pribadi ya.

Plusnya :

  • Proses penerbitan mudah asal nggak ada masalah dan lengkap buku bisa langsung diterbitkan. 
  • Cukup responsif jika bertanya mengenai penerbitan.
  • Minim modal.
Minusnya :

  • Keuntungan dikit sekali karena harga produksi sudah mahal sehingga harga buku pun mahal, meski royalty ke penulis 60%. (Saya nggak mau pasang harga tinggi).
  • kalau ada keluhan nggak direspon.
  • ambil royalty susah bangett bikin emosi (tp akhirnya bisa diambil).
  • proses cetak dan kirim butuh waktu hampir 3 minggu hingga sampai ke pembeli.
Kalo ada dari pembaca yang punya pengalaman menerbitlan buku lewat penerbit indie lain bisa di share juga ya! 

Comments

  1. Wahhhh terima kasih infonya. Dari dulu aku pengen nyoba nerbitin di NulisBuku, mahu mundur mulu.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!