Surabaya Heritage Track

Surabaya Heritage Track (SHT) adalah bis wisata yang ada di House of Sampoerna yang ditujukan untuk napak tilas sejarah Surabaya dengan mengunjungi bangunan-bangunan bersejarah yang kebanyakan terletak di Surabaya Utara. SHT ini beroperasi tiap Selasa-Minggu (Senin libur ya) dan tiap harinya punya tema yang beda-beda. Tema beda otomatis destinasinya juga beda. Bis wisata ini free kok tapi jumlah kursi yang tersedia terbatas. Sehari beroperasi 3 kali dan masing-masing trip makan waktu kira-kira 1,5 jam. Info lengkapnya silakan lihat di website ini ya.

Dari dulu udah pingin banget nyobain Surabaya Heritage Track ini tapi mesti nggak kesampaian. Pernah udah niat jauh-jauh kesana pas weekend ternyata kursinya udah habis. Sarank saya sih kalo rencana mau kesana mending telpon dulu buat booking atau nanya kursi hari itu masih ada apa enggak. Nah waktu bulan Januari ke House of Sampoerna itu bener-bener nggak direncanain. Rencananya cuma mau nemenin Raras ke JMP cari kain eh tapi mendadak dia ngajakin kesana dulu soalnya dia belum pernah. Random banget pokoknya haha. Kebetulan banget saya pingin nyobain SHT itu, berharap semoga hari itu masih ada kursi yang kosong meski belum booking. Alhamdulillah pas kita dateng masih ada kursi kosong untuk yang jam 3. Tema hari itu adalah Babad Surabaya jadi kita bakal belajar sejarah awal mulanya Surabaya. Perlu diketahui menurut Wikipedia babad itu teks sejarah dari Jawa dan Bali.


Jam 3 tepat bis SHT mulai berjalan. Ternyata pesertanya nggak hanya arek-arek Suroboyo aja, ada juga beberapa yang dari luar kota. Guide nya friendly dan berwawasan banget jadi nggak bosen ndengerin dia cerita sepanjang perjalanan. Banyak hal yang baru saya tau setelah mengikuti SHT hari itu. Maklum, meski lahir dan besar di Surabaya kayaknya pengetahuan saya tentang kota ini terbilang nol wkwk anak rumahan banget lah pas disini. Seandainya akses keliling kota lebih gampang mungkin saya udah keluyuran kali ya. Atau  mungkin saya nya aja yang nggak tertarik dengan kotanya sendiri? hahaha. Anyway, balik lagi cerita tentang SHT dan sejarah Surabaya. Katanya nama awal dari Surabaya dulu adalah Ujung Galuh. Wilayahnya meliputi Surabaya yang sekarang, Sidoarjo, dan Tuban. Nah, kok bisa jadi Surabaya? Saya sih taunya dari dulu Surabaya itu dari legenda cerita pertarungan antara Sura (ikan suro) dengan Baya (buaya). Tapi setelah dengar penjelasan dari mas guide kayaknya penjelasan tadi kurang tepat. Yang lebih bener asal kata Surabaya itu dari kata Sura (berani) dan Baya (bahaya) yang melambangkan sejarah peperangan antara Majapahit yang dipimpin Raden Wijaya dengan tentara Mongol.
Tugu Pahlawan Surabaya
Destinasi pertama kita adalah Kampung Kraton. Kampung ini nggak jauh dari Tugu Pahlawan tapi kondisinya nggak bagus saking jadulnya. Keliatan banget kalau udah tua. Kalo bukan karena SHT ini kayaknya saya juga nggak bakal kepikiran buat mampir hehe. Kenapa disebut Kampung Kraton soalnya dulunya daerah sana katanya memang tempatnya Kraton Surabaya. Baru pertama kali denger tuh kalo di Surabaya ada kraton-kraton segala. Soalnya bekasnya atau sisa peninggalannya rasanya nggak ada. Mungkin cuma Kampung Kraton ini ya. Sayangnya waktu itu Kraton Surabaya pecah jadi dua, yaitu Kanoman dan Kasepuhan. Penjelasan setelahnya saya kurang paham dan nggak kedengeran kayaknya haha (soalnya saya nggak nulis apa-apa lagi di notes :p). Setelah itu kita lanjut ke Balai Kota Surabaya yang merupakan salah satu bangunan peninggalan Belanda. Disitu yang menarik adalah kita diperlihatkan pintu masuk menuju terowongan bawah tanah. Ternyata di Surabaya ini banyak sekali terowongan bawah tanah yang saling terhubung antara satu dengan yang lain. Kayaknya sih nyambung sama tempat-tempat penting jaman dulu cuma si mas guide nggak ngasih tau detilnya dimana aja. Hampir semua akses terowongan itu juga udah ditutup sama pemkot Surabaya karena alasan keselamatan. Seru banget ya kalo ternyata di bawah rumah saya ternyata ada terowongan bawah itu wkwk *ngayal* Destinasi yang terakhir adalah Gedung Cak Durasim yang merupakan gedung kesenian. Cak Durasim ternyata selain penggiat seni ludruk juga merupakan pejuang waktu jaman penjajahan dulu. Disini kayaknya nggak ada info baru yang terlalu menarik sih soalnya saya nggak nyatet apa-apa hahah maafkan. Setelah itu bis SHT balik lagi ke House of Sampoerna dan tur hari itu selesai.
Pintu masuk terowongan bawah Tanah di Balai Kota Surabaya
(maafkan muka masnya ya wkwk)

Comments

  1. Dulu pernah main ke House of Sampoerna tapi gak sempet naik bus ini karena ga ada waktunya. Padahal pengen banget nyobain, kayanya seru ya. Kapan lagi main ke Surabaya harus nyobain nail bus ini nih...

    ReplyDelete
  2. tahun 2013 sempat nyobain ke House of Sampoerna dan nyobain busnya. Ini seru banget soalnya bisa keliling Surabaya sekaligus dapet informasi bermanfaat dari guidenya. Pengen balik lagi rasanya :)


    www.diahestika.com

    ReplyDelete
  3. Aku sudah pernah sekali ke Museum House of Sampoerna ini, tapi nggak nyobain naik bus nya karena keterbatasan waktu :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!