Jalan Akhir dan Awal Tahun 2017/2018

Liburan akhir tahun 2017 saya dan keluarga jalan-jalan bentar ke Solo dan Jogja. Jalan-jalan kali ini nggak direncanain sama sekali, mendadak gitu aja karena kebetulan Tante Nia sekeluarga lagi ada di Solo. Berangkat ke Solo naik bis dan nggak nyangka harga bisnya lebih mahal dari biasanya. Katanya harga naik khusus selama musim liburan ini -_- Akhirnya pas nyampe Solo saya iseng nyari tiket kereta pulang ke Surabaya dari Jogja soalnya dengan harga bis segitu nggak jauh sama harga kereta. Enakan naik kereta dong nggak pake macet. Eh ternyata rejeki nemu 6 kursi kosong yang sebelahan, murah meriah lagi naik kereta ekonomi! Nggak ada yang nyangka sih saya bisa dapet tiket itu hahaha padahal lagi musim liburan yang super rame. Tapi yang namanya rejeki ya emang nggak kemana :) Terus rencana awal kita kan dari Solo ke Jogja naik Prambanan Ekspres (Prameks) aja karena murah dan gampang. Saya ke Stasiun Purwosari rencananya pingin booking tiket prameks buat besokannya. Tapi ternyata antrian di stasiun sangat tidak manusiawi dan tiket buat besok sudah habis hiks. Lupa banget kalau lagi musim liburan. Tapi Alhamdulillah, ternyata ayah ada kerjaan di Jogja jadinya diputusin kita bakal naik mobil ke Jogja bareng ayah.
Di Solo nggak kemana-mana sih haha karena niatnya emang cuma ketemu mbah sama Tante Nia. Kita cuma jalan ke The Park sama wisata kuliner kayak biasanya. Makan nasi liwet pinggir jalan, mampir ke Angkringan Mantap, beli nasi kucing dan susu segar, hmm apalagi ya. Mainstream banget lah makanya saya nggak foto-foto juga soalnya biasanya juga gitu wkwk.
Pas di Jogja, kita nginep di rumahnya Ayah Tholib dan dipinjemin mobil  buat keliling. Memang liburan super hemat :p Agak males juga keliling Jogja soalnya kalo lagi musim liburan kayak gitu macetnya Jogja parah bangett. Apalagi jalannya lebih kecil daripada Surabaya jadi kesannya sumpek. Tujuan pertama kita ke arah Gunung Merapi sana yang saya baru tau ternyata banyak banget spot wisatanya. Karena yang lain udah pernah menjelajah beberapa spot menarik di Merapi ini sebelumnya, waktu itu kita pergi ke The World Landmark Merapi Park yang ceritanya baru aja buka. Sempet liat di instagramnya temen juga kayaknya sih menarik. Tiket masuknya 15 ribu dan ternyata pas udah masuk landmark nya nggak sebagus yang saya bayangin hahaha. Agak zonk gitu sih. Ada miniatur Menara Eiffel, Big Ben, Menara Pisa, dll tapi ukurannya kecil banget. Ditambah waktu itu pengunjungnya juga rame jadi mau ambil foto juga jadi males. Mungkin kalau sepi bisa dicari angle foto yang bagus jadi "kelihatannya" bagus gitu tempatnya wkwk. Harusnya bisa dibuat lebih informatif jadi nggak sekedar tempat foto-foto doang. Oh iya ada spot tersendiri yang temanya indian-indian gitu tapi kita cuma liat dari jauh.


Saya malah lebih ngerekomendasiin pergi ke Museum Gunung Merapi yang letaknya nggak jauh dari World Landmark itu. Tiket masuknya 5-10 ribu tergantung mau liat film apa enggak. Museumnya lumayan bagus, informatif, dan ada sesi liat film dokumenternya jadi lebih bermanfaat bisa nambah wawasan. Isi museumnya seputar gunung berapi, sejarah Gunung Merapi, dan letusan-letusannya yang bersejarah.
Selesai dari museum maunya mampir ke kopi klotok yang hits itu. Tapi antriannya subhanallah dan banyak makanan minuman yang udah habis. Jadinya kita nggak jadi masuk meski penasaran apa sih yang bikin rame banget. Tempatnya emang agak masuk gitu deket sawah-sawah tapi menurut saya nggak spesial-spesial banget hehe. Akhirnya kita nyoba mampir ke tempat lain yang hits juga katanya,  yaitu tempo del gelato. Tempat makan eskrim gelato itu kekinian banget ya cocoklah buat foto-foto. Pas masuk rame banget tapi untungnya masih ada kursi kosong. Saya beli 2 macam rasa yang harganya 20 ribu. Pilihan rasanya banyak banget dan ada beberapa yang nggak umum, tapi maaf udah lupa apa aja wkwk.
Besoknya kita jalan ke Borobudur yang perjalanannya makan waktu kurang lebih satu jam naik mobil. Katanya saya udah pernah kesana waktu kecil tapi nggak inget sama sekali. Mama saya agak kaget waktu liat harga tiket masuknya karena dulu nggak semahal itu haha. Ternyata sekarang ada paket-paketannya kalo mau masuk. Kalo beli tiket Borobudur aja kena 40 ribu, Borobudur plus Prambanan kena 75 ribu, dan Borobudur plus Ratu Boko juga kena 75ribu. Karena keterbatasan waktu juga kita cuma beli tiket Borobudur. Saya pingin sih kapan-kapan ngunjungin Prambanan lagi dan ke Ratu Boko yang kebetulan saya belum pernah. Kalo aja waktu itu bukan musim liburan mungkin saya bisa lebih menikmati Borobudur wkwk. Pengunjungnya banyak banget waktu itu jadi harus berdesakan pas di atasnya. Padahal pemandangan dari atas Borobudur bagus banget. Ada beberapa papan info mengenai Borobudur yang bisa kita baca sepanjang jalan dan juga ada museumnya di kompleks Borobudur itu kalo mau tau sejarahnya lebih jelas lagi. Setelah dari Borobudur itu kita nyari oleh-oleh bakpia lalu persiapan pulang ke Surabaya naik kereta.





Nah ceritanya ke Mojokerto emang pingin mampir ke tempatnya Budha tidur. Letaknya di Maha Vihara Mojopahit yang ternyata kompleknya nggak gede-gede banget di tengah perumahaan desa, bahkan menurut saya kecil untuk ukuran tempat yang punya patung Budha sebesar ini. Tiket masuknya murah banget cuma 2 ribu. Di dalam kompleks viharanya selain patung Budha tidur, ada juga tempat pemujaan dewa lain, dan beberapa patung Budha dengan posisi/bentuk yang berbeda.




Setelah dari sana, pingin nyoba salah satu café yang ada di Mojokerto. Ternyata di Mojokerto pun udah banyak tempat makan kece yang bermunculan. Saya mampir ke Enny Risol yang interiornya kawaii banget. Apalagi pas itu lagi hujan deres jadi suasana di dalemnya berasa dimana gitu (halah apa ya ini maksudnya haha). Tapi saya nggak pesen risolnya sih meski judul utamanya risol haha soalnya ada banyak pilihan menu khas café lain yang lebih mengenyangkan.



Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!