Friends (2002)


Kalau liat judulnya mungkin bertanya-tanya, Friends itu kan serial TV Amerika tapi waktu liat gambarnya kok beda banget ya :p Yup Friends yang aku maksud disini itu serial drama pendek kolaborasi antara Jepang-Korea yang tayang tahun 2002. Aku inget aku tau drama ini waktu SD tapi lupa beneran sama jalan ceritanya, antara nonton apa enggak gitu. Yang aku hafal banget cuma ost dramanya yang judulnya One.

 Anyway, karena minggu ini  kurang kerjaan (nggak ada deadline dan nggak bisa keluar karena nunggu gajian minggu depan wkwk) akhirnya aku pingin re-watching drama-drama jadul dari Cina, Taiwan, Korea, sama Jepang jaman aku SD atau SMP hehe. Maaf kalo agak random tapi drama-drama dulu bagus banget kok, masih fresh ceritanya :D  Dan sampailah saat aku nonton Friends ini rasanya berkesan banget sampe pingin nulis di blog.
Friends ini dramanya pendek kok cuma 4 episode jadi ceritanya nggak mbulet (atau kurang konflik?). Pemainnya Kyoko Fukada yang berperan sebagai Tomoko dari Jepang sama Won Bin yang jadi Ji Hoon dari Korea (omg Won Bin imut banget disini!!!). Sebenarnya ceritanya sederhana dan penikmat drama pasti udah bisa nebak jalan cerita dan endingnya. Tapi menurutku yang berkesan dari drama ini itu pesan yang mau disampein.

Sepanjang nonton ini aku suka senyum-senyum sendiri ndengerin percakapan dua orang itu pake Bahasa Jepang yang dijawab dengan Bahasa Korea atau sebaliknya atau kadang malah dicampur Bahasa Inggris, yang berarti banyak nggak nyambungnya! That's exactly what I did and what I felt during my stay in Japan, banyak kesalahpahaman yang terjadi sehari-hari hahaha. Kalau cuma sama temen, guru, atau orang-orang yang hanya ketemu sekali dua kali sih menurutku nggak masalah. Tapi gimana kalo sering salah paham sama pasangan kita karena nggak tau apa yang mereka omongin? Sebenernya aku selalu nganggep keren orang-orang yang nikah atau punya pasangan yang nggak sebangsa setanah air, apalagi kalo bahasa mereka bener-bener beda. Gimana mereka bisa puas ngungkapin apa yang mereka rasain? Terutama kalo lagi marah itu lho susah banget kalo nggak pake bahasa ibu. Feelingnya beda (?) wkwk.

Kalo cerita di drama ini terjadi di jaman sekarang mungkin si Tomoko sama Ji Hoon nggak perlu ngerasain susahnya biar bisa ketemuan. Mereka kalo komunikasi lewat email komputer (masih mending udah ada ya) karena pas awal-awal ketemu belum ada HP. Jadi kalo lagi nggak ada di rumah mereka harus komunikasi lewat telpon umum trus telpon ke kantor atau ke kamar hotel tempat nginap. Jadi kalo ada apa-apa di tengah jalan nggak bisa ngabarin mendadak. Hmm kebayang susahnya orang jaman dulu... Trus bersyukur banget ya sekarang udah ada namanya google translate jadi mau komunikasi sama orang yang bener-bener nggak paham bahasa kita pun nggak terlalu masalah hehe. Untung aja si Ji Hoon punya temen sekamar yang bisa Bahasa Jepang. Kalo nggak punya mungkin ceritanya nggak bakal lanjut kali ya :p Tapi Ji Hoon orangnya nggak pantang nyerah, jadi misalkan kalo si Dong Gun nggak ada disitu mungkin dia bakal nyari orang buat nerjemahin ke tempat les-lesan Bahasa Jepang langsung kali ya *berimajinasi sendiri* Toh pada akhirnya dua orang itu sama-sama berusaha belajar bahasa orang yang mereka sukai. Tapi Tomoko lebih gede usahanya buat belajar Bahasa Korea jadi kalo ngomong sama Ji Hoon kebanyakan pake Bahasa Korea. Trus dibanding 10 tahun lalu korsel juga semakin terbuka jadi urusan visa kayaknya sekarang nggak sesusah dulu. Mau nikah antar dua negara inipun juga kayaknya nggak masalah sekarang seperti ortunya Choo Sarang. Wong K-pop aja udah menjamur banget di Jepang *nggak nyambung ya* Tapi memang kalo diliat dari sisi politis gesekan bekas perang itu masih ada sampe sekarang. 
Yang perlu aku garis bawahi dari drama ini dan dari observasi orang-orang yang aku kenal di Jepang yang nikah sama orang asing, mesti salah satu dari mereka ada yang mengalah dan berkorban lebih banyak (tapi kalo atas nama cinta apa itu juga disebut berkorban? seneng-seneng aja tuh waktu ngelakuin wkwkk).

Poin penting lain yang aku dapet dari drama ini itu gesture atau bahasa tubuh itu emang punya peranan penting dalam komunikasi ya. Terutama ekspresi muka dan kalo boleh spesifik lagi mata... Mata itu beneran jendela hati ya *cieee hahaha* Suka banget kalo Ji Hoon ngeliat Tomoko, apalagi ekspresi lucu mereka kalo sama-sama nggak ngerti :D  
Jadi kalo boleh ngomong kesimpulan dari semuanya itu...love is something that you feel in your heart. Mungkin secara fisik nggak ada, tapi bisa selalu kita rasakan dimanapun kapanpun. Maksudnya nggak mesti sama pasangan..sama orang tua, saudara, keluarga, temen, bahkan Allah pun juga gitu.

See you in the next post! Moga-moga ada hal yang membahagiakan dan menarik sebentar lagi :) 

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!