Job Hunting

Dengan diterbitkannya pos ini saya secara resmi menyatakan bahwa proses job hunting di indonesia jilid I (jilid II nya belum tau kapan :p) telah tamat. Well, your plan does not always work but that is okay because Allah knows the best. Keep fighting!


Jadi saya mau cerita pengalaman job hunting selama 4 bulan disini. Kalau ditanya kenapa nggak mau kerja di Jepang saya punya beberapa alasan seperti kerja yang nggak manusiawi, kehidupan sosial yang kurang bagus, dan susah kalau mau ibadah yang bener. Tapi nggak mesti alasan-alasan tadi itu bener karena banyak juga kok orang Indonesia yang bisa survive dan enjoy kerja disana. Yang pasti semua tergantung dari prinsip, pengalaman, dan how you deal with the problems there. Karena itu saya mutusin pingin nyoba cari kerja di Indonesia dengan harapan punya posisi bargain yang lebih tinggi sebagai lulusan luar negeri *yang ternyata mungkin salah lol* dan pingin tau lingkungan kerja di indonesia gimana karena jangka panjangnya saya juga berencana tinggal serta mengais rejeki di tanah air tercinta. 

2 minggu setelah balik di Surabaya saya langsung tancap gas cari kerja. Targetnya sih perusahaan farmasi sama makanan di bidang research and development nya. Saya punya prinsip nggak mau kerja di bank sama rokok yang sebenernya bikin kesempatan dapet kerja di indonesia jadi lebih dikit ya soalnya hampir kebanyakan temen saya kerjanya di bank. Banyak banget bank yang buka lowongan dan nggak masalah dengan jurusan apapun. Waktu saya lagi kuliah di Nagoya univ pun udah ada 2 corporate bank punya Jepang, yaitu MUFG sama Sumitomo, yang langsung cari fresh graduate ke kampus saya. Tapi gimana berhubung keluarga saya punya pengalaman buruk tentang bank, saya beneran nggak tertarik buat kerja di bank. Nah balik lagi ke cerita job huntingnya. Kebetulan ada tante yang bekerja sebagai headhunter dan saya disuruh bikin CV biar nanti bisa dimasukin ke beberapa klien yang lagi butuh pegawai. Sama tante saya CV saya dikasiin ke Barry Callebaut yang baru buka pabrik di Gresik sama satu lagi perusahaan coklat (lupa namanya). Selain itu tante saya juga ngasiin ke Nestle sama Hisamitsu soalnya punya kenalan HRD sana meski mereka lagi nggak buka lowongan. Dari situ saya dipanggil wawancara oleh Barry Callebaut ini. Sebagai pengalaman pertama wawancara menurut saya not bad. Wawancaranya pake Bahasa Inggris dan yang nanya orang Malaysia sama satu HRD dari kantor yang di Indonesia. Pertanyaannya umum ya dimulai dari background pelamar lalu seputar apa yang kamu ketahui tentang perusahaan ini dan kenapa pingin kerja disini. Terus ditanya bidangmu ini nggak nyambung sama RnD disini gimana dong apa kamu bisa ngejar belajar, kalau kerja sendiri dan harus ngangkat barang berat gimana (sebenernya aku bakal kerja apa?), dan beberapa pertanyaan lain yang aku nggak terlalu ingat tapi kita sama-sama saling bertanya. Pertanyaan terakhir yang bikin aku agak kagok jawabnya (soalnya mungkin belum nyiapin jawabannya) itu apa rencanamu 5 tahun ke depan. Kira-kira wawancara berlangsung 20 menitan. Pulang dari sana aku agak nggak sreg soalnya baru tau bahwa kerja di RnD nya sendirian (maklum perusahaan baru), daerah pabrik yang nggak kondusif buat ngekos (huhu belum bisa nyetir dan nggak ada kendaraan juga), trus selama disana aku digodain sama mas-mas yang bikin males. Dan setelah itu nggak ada kabar dari Barry Callebaut yang artinya aku nggak diterima. Dari 3 perusahaan lain yang direkomendasiin sama tanteku juga nggak ada kabar. 

Selain ditolong sama tante tadi, om saya yang lulusan Jepang juga mau ngerekomendasiin saya. Tapi saya emang nggak mau kerja di institut riset kayak BPPT atau LIPI soalnya kan harus jadi PNS kalau masuk sana (ya kamu milih sih cha makanya nggak dapet-dapet :p) jadi sama om CV saya dikasiin ke temennya yang di Epson, Fuji Recruitment, Pfizer, sama temennya yang punya usaha di Surabaya. Sama Epson ini aslinya saya langsung diterima karena temennya om di bagian HRD wkwk tapi masalahnya Epson itu kan nggak nyambung banget ya sama bidangku. Mereka pun juga bilang kalau masuk juga bakal di tempatin di bagian marketing gitu kayaknya. Hmm agak nggak yakin terus sama ayah disuruh cari-cari lagi nggak usah buru-buru. Yang Fuji Recruitment (perusahaan outsourcing yang masok pegawai buat perusahaan Jepang yang di Indonesia) itu juga langsung nelpon mereka minta buat dateng ke Jakarta buat tes. Tapi sama ayah nggak diijinin soalnya itu cuma recruitment company aja, ngapain jauh-jauh kesana toh mereka udah punya CV saya. Ternyata ayah agak keberatan kalau saya kerja di Jakarta hehe (ternyata mau kerja disini itu pertimbangannya banyak). Fuji Recruitment itu tetep berusaha biar saya bisa tes akhinya diputusin wawancara lewat telpon. Ternyata oh ternyata wawancaranya itu cuma murni ngetes Bahasa Jepang saya jadi semacam ujian lisan gitu kayak apa yang kamu ketahui tentang kotamu, sekolahmu, kerjaanmu, dan saya disuruh njelasin beberapa istilah yang saya nggak paham wkwk. Maafkan soalnya Bahasa Jepang saya ini cuma survival Japanese aja jadi kalau masuk istilah-istilah khusus ya saya harus belajar dulu. Dari pengalaman ini dan setelah saya amati beberapa bulan ini saya baru sadar bahwa perusahaan Jepang di Indonesia itu cuma nyari orang-orang yang bisa Bahasa Jepang aja. Jadi seperti saya yang lulusan Jepang ini keahliannya nggak dihargain, mereka cuma butuh kemampuan Bahasa Jepang saja dan nantinya ditaruh di bagian GA, sekretaris, translator, atau interpreter.  Ya jujur aja saya nggak pingin ngerjain itu soalnya bidang saya juga bukan Bahasa Jepang. Selain Fuji ini ada juga perusahaan rekrutmen namanya Reeracoen yang ngontak saya tapi ya itu kerjaanya seputar Bahasa Jepang.


Saya juga dapet info-info kerjaan dari temen dan senior saya. Kebetulan ada senior yang kerja di Institute of Tropical Disease punya UNAIR tapi katanya disana lagi nggak buka lowongan. Cuma beliau ada rencana mau bikin lab baru jadi kalau beneran buka labnya saya bisa direkom masuk kesana. Tapi katanya gajinya kecil hehe. Ada temen juga yang ngenalin ke HRD nya Unilever dan dia nawarin buat magang soalnya Unilever lagi nggak buka lowongan untuk pegawai baru. Waktu itu saya mengiyakan soalnya katanya magangnya di Unilever Surabaya (biar saya nggak tekor, jujur kalo magangnya diluar kota saya nggak mau soalnya kan malah kita yang harus keluar duit). Tapi setelah itu nggak ada kabar lagi dari pihak Unilever.

Selain lewat jalur rekomendasi itu saya juga harus cari sendiri dong. Saya biasanya pake jobstreet atau jobsdb buat cari lowongan sekaligus apply. Saya pernah apply di Prodia Jakarta bagian riset stem cell (yang saya baru tau kalo bidang-bidang riset itu gajinya emang dikit banget dan kebanyakan adanya di Jakarta. Masa gajinya cuma 4juta buat hidup di Jakarta...), Ajinomoto Karawang bagian supervisor, Indofood di bagian export division, sama Mandom bagian product development. Semuanya nggak ada kabar (atau belum?) wkwk. Nyoba teknik lain yaitu ngirimin email lamaran ke perusahaan-perusahaan yang kita pinginin meski mereka nggak buka lowongan.  But I think this one is not a good idea too lol.Soalnya lowongan yang kayaknya cocok sama backgroundku itu rasanya dikit banget yang buka. Saya amatin info loker kalo RnD juga butuhnya cuma lulusan D3 aja. Saya nyoba ngirim CV ke beberapa perusahaan kayak Takeda, Merck, Meiji, Otsuka, Kokola, Viva, Orang Tua, Yakult, dan Konimex dengan harapan bisa masuk ke RnD tapi ya no response at all haha. Saya juga dateng ke beberapa job fair di Surabaya dan kebanyakan lowongannya itu di bank, atau di bagian sales ya. Tapi pernah daftar 1 perusahaan di job fair itu yaitu Pharos. Nah image nya Pharos menurut saya bagus lah ya secara sering denger namanya dan produknya sering mejeng di iklan. Seneng banget waktu dapet kabar dipanggil wawancara dan prikotes di Surabaya. Seperti biasanya saya browsing-browsing dulu sebelum ujian eh ternyata hampir semua komen dan cerita orang di internet tentang Pharos itu nggak bagus. Ceritanya aneh-aneh mulai dari yang menyinggung atribut keagamaan tertentu, turn over perusahannya besar, kekerasan verbal waktu kerja, jam kerja yang nggak manusiawi tapi gaji sangat kecil, dll. Wah saya jadi ragu tapi yasudah lah diliat dulu besok waktu tes gimana. Hari H saya tes di rumah berlantai 2 yang katanya bekas Apotek Century. Saya pikir hari itu bakal sampai sore karena ada psikotes dan interview. Ternyata saya salah. Tesnya cuma psikotes I yang cuma jawab A/B/C/D dari pernyataan yang paling sesuai dan itu nggak sampai 30 menit dan nggak ada interview. Katanya setelah psikotes ini kalo lolos baru ada psikotes II yang lama dan 75% bakal keterima kalo lolos psikotes tersebut. Interview hanya sebagai formalitas di seleksi akhir. Terus pihak HRD nya itu nggak profesional banget, intinya saya super kesel hari itu. Dan beberapa hari setelahnya saya dapet email kalau menurut hasil psikotes I kepribadian saya tidak cocok dengan lowongan yang saya lamar (saya ngelamar bagian QA). Yasudah saya nggak nyesel-nyesel banget soalnya liat dari cara kerja pegawainya kemarin dan cerita-cerita yang beredar di dunia maya mungkin perusahaan itu emang nggak cocok buat saya.

Browsing langsung ke perusahaan yang kita pinginin juga wajib buat ngeliat apa mereka buka lowongan atau nggak. Katanya sih perusahaan gede sekarang pasang lamaran di website pencarian kerja seperti jobstreet yang saya sebutin di atas tapi nggak ada salahnya tetep ngecek ke website resminya. Saya nyoba daftar langsung  di webnya Nutrifood karena mereka lumayan update tentang lowongan kerja. Waktu itu dapet email balesan sih kalau aplikasinya bakal diproses maksimal 1 bulan tapi ya nggak ada kabar sama setelah itu wkwk. Lalu saya juga daftar di Kalbe Stem Cell Institute karena di webnya mereka bilang lagi butuh asisten riset. Dan setelah 2,5 bulan aplikasi saya itu baru direspon katanya terima kasih sudah mendaftar sekarang lagi diproses....tolong -__- Selain 2 tempat itu saya apply Business Development Officer Program di Kalbe setelah liat pengumuman di websitenya. Saya harus ke Jakarta untuk psikotes dan wawancara HRD (di Indonesia ini biasa ya semuanya serba mepet. Mereka, bukan cuma Kalbe maksudnya, biasa ngasih tau dipanggil tes itu last minute banget! Emang di Indonesia transport gampang apa, dikira harga kereta/pesawat murah apa, kan nggak mungkin pake bis kalo tempat tesnya jauh...maaf emosi). Tesnya hari itu dibagi 3 dan menggunakan sistem gugur. Kalo sesi I nggak lolos maka nggak bisa lanjut ke sesi berikutnya. Sesi I psikotes umum, sesi II psikotes kepribadian, dan sesi III interview HRD. Kalo psikotes ini bisa dipelari kok semuanya, contoh soal dan jenis tes bisa dicari di buku atau googling. Saya lolos sampai interview HRD yang makan waktu nggak sampe 15 menit dengan pertanyaan yang umum  seperti background studi dan apa yang disukai/tidak disukai. Tapi sayangnya belum lolos tahap selanjutnya. Hmm kalo dipikir-pikir mungkin saya yang jawabannya kurang bagus, terlalu lugu (?), emang nggak cocok kerja di perusahaan, dan kurang berotak bisnis kali yaa...

Akhirnya saya putusin kalau Januari 2017 ini belum ada sinyal positif tentang kerjaan saya bakal berhenti cari dan mulai fokus cari S2. Mungkin takdir saya jadi dosen jadinya disuruh S2 aja (?) haha wallahualam ya kita nggak tau kemana hidup ini akan membawa. Dan mungkin 4 bulan itu waktu yang masih bentar banget buat cari kerja di Indonesia. Temen-temen saya yang lulusan luar negeri juga ada yang sampe sekarang belum dapet. Apa memang kita belum dihargai? Bisa jadi. Bisa juga karena kita nggak punya link disini. Kalau saya amatin sih sekarang jamannya start up. Jadi bidang pekerjaan kayak web developer dkk yang berhubungan dengan IT banyak banget lowongannya.

Selama job hunting ini saya juga tetep butuh duit kan jadi harus tetep produktif. Alhamdulillah masih ada kerjaan ngajar Bahasa Jepang di Hikari Bridge dan sekarang saya dikasi amanah untuk bikin kurikulum kelas yang baru. Lumayan pengalaman baru hehe. Saya sebenernya juga nyoba nyari kerja freelance gitu di beberapa website freelancer Indonesia sebagai writer/translator tapi ternyata udah berkali-kali daftar belum ada yang nyantol. Beda sama waktu di Jepang kemarin kerja freelance di Conyac bisa dapet beberapa. Di Indonesia juga masih rentan penipuan kalo kerja online gitu jadi agak khawatir aslinya. 

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!