Mampir Sana Sini

Begitulah nasib pengangguran, berusaha menyibukkan diri wkwkwk. Dateng ke beberapa job fair, dateng ke nikahan temen (?) (akhirnya tiba masanya dimana seenggaknya sebulan sekali ada undangan nikahan), intinya mampir sana mampir sini.
Bulan desember tahun lalu aku sempet ke Jakarta bentar buat dateng ke seleksi calon karyawannya Kalbe. Cerita detil tesnya gimana nanti ditulis di postingan yang beda aja ya hehe. Karena cuma bentar nggak sempet jalan-jalan. Cuma tes, ketemu keluarga, sama ketemu Febi :D Sehari sebelum tes diajak tante ikutan breakfast sama temennya di lucky cat. Meski kecil, cafe nya cozy banget dan berasa di luar negeri. Makanannya juga enak-enak. Kalau ditraktir bolehlah dateng kesini :p 



Suasana di Lucky Cat
Pulang ke surabayanya naik kereta dari Stasiun Gambir. Kaget banget udah lebih modern sekarang haha *sayangnya lupa foto* pokoknya naik kereta sekarang udah nyaman lah, tepat waktunya itu yang aku acungin jempol. 

Nunggu kereta, keliatan kubahnya Masjid Istiqlal nggak?
Terus diajak nginep di rumah temen yang di Gresik. Isinya lebih banyak ngobrol di kamar hahaha. Hmm bingung juga ke gresik kemana, harusnya nyebrang ke Pulau Bawean ya. Kita cuma ke resto sushi malemnya (di sebelahnya ada pasar malem) trus paginya makan nasi krawu :9 FYI kalau malem tempat tongkrongan gaul di gresik udah mulai banyak lho.
Lanjut. Akhir tahun keluarga tante yang di Jakarta liburan ke Surabaya. Mendadak banget diputusin maen ke Malang-Batu pake mobil yang nyetir mama! Hebat banget deh mama masih kuat nyetir luar kota *kamu kapan bisa nyetirnya* Tujuan awal kita langsung ke batu. Alhamdulillah karena berangkat pagi jadinya nggak macet. Nyampe batu langsung ke alun-alun yang sekarang udah beda banget sama jaman dulu waktu kecil. Alun-alunya dibagusin terus ada cafe kecil yang udah buka jualan ketan di sekitar situ. 

Ferris wheel di alun-alun


makan ketan aja tempatnya bagus :p 
Dari situ langsung ke Museum Bagong yang ada di kompleks Jatim Park I. Museum Bagong ini disebut juga museum tubuh dimana kita bisa mengenal lebih dekat tentang anatomi tubuh kita dan bagaimana cara kerjanya. Museumnya cukup informatif dan nggak ngebosenin karena kita kayak masuk ke dalam tubuh manusia gitu. Ada tes-tes kesehatan gratis juga di dalamnya kayak cek darah, cek mata, dll tapi males antri jadi nggak nyoba hehe. Oh iya masuknya lumayan mahal sekitar 70 ribu karena lagi peak season. Kalau di hari biasa kayaknya 40ribuan.

Jatim Park I

di dalam Museum Bagong

Pemandangan Kota Batu dari museum 


Setelah puas muter-muter di museum kita agak bingung mau kemana. Yang medannya nggak berat terus nggak mahal wkwk. Akhirnya kita ke Songgoriti sama Selecta. Di songgoriti cuma ke pasarnya beli oleh-oleh sama makan siang terus lanjut ke Selecta. Lumayan kaget masuk ke Selecta 30ribu per orang haha. Di Selecta ngeliatin bunga-bunga yang cantik karena di dalemnya selain ada kolam renang dan resto ada kebun bunganya juga. Hari itu rame banget sampe kolam renangnya butek :p 







Besoknya destinasi terakhir kita ke Kampung warna-warni Jodipan yang mirip kayak kampung warna-warni di luar negeri. Lumayan bagus buat foto-foto dan di sebelahnya ada kampung 3D. Cuma nenek udah nggak kuat jalan jadinya kita nggak ke kampung 3Dnya. Kalau kita jalan di dalam kampungnya penduduk aslinya jualan macem-macem makanan sama minuman. Bagus ya kalau bisa membantu perekonomian orang lokal :) 




Malem tahun baru aku habisin di Lamongan, tepatnya di Hotel Mahkota punya keluarga mertuanya omku. Kalau ke Lamongan mampir sini ya, ada cafe Joko Tingkir dan Laras Liris yang menunya enak-enak tapi harga terjangkau *promosi dikit* wkwkk


Nah ini trip terakhir di bulan ini yang super mendadak dan tidak terencana. Nerin ngajakin ke jogja buat jalan-jalan sekalian dia daftar tes TOPIK (tes Bahasa Korea). Dia ngabarin malem, besoknya beli tiket kereta (karena tiket kereta sama bis harganya sama akhirnya naik kereta aja), lusa paginya berangkat wkwk. Karena ndadak jadinya ngabarin temen-temen yang di jogja juga ndadak dan ternyata alumni Nagoya udah banyak yang cabut dari sana :' Yasudah toh tetep bisa ketemu Nisa di House of Raminten (murah banget harganya padahal interiornya bagus) yang lagi magang di FK UGM. Wah kerasa banget jalan kaki pake bawa ransel dari Stasiun Lempuyangan ke Malioboro badan jadi pegel-pegel haha *udah lama nggak jalan* Akhirnya kita putusin buat naik Go-Car kemana-mana wkwk.
somewhere, captured by Nerin when we're in the train

sore di Malioboro
a glimpse of House of Raminten 
Habis urusan pendaftaran tes TOPIK di UGM selesai kita sempet jalan ke Benteng Vredeburg sama Tamansari. Cukup terkesan sama museum yang di ada dalamnya benteng soalnya bersih, ada AC nya, isinya informatif terus udah pake layar sentuh juga. Ada game-game interaktifnya juga lhoo. Isi museumnya kebanyakan membahas masa-masa perjuangan NKRI setelah kemerdekaan dan pentingnya kota Jogja saat itu plus ada sejarah tentang berdirinya UGM. Habis dari benteng ini mau ke tamansari aslinya mau pake transjogja tapi nggak jadi soalnya malah jadi harus pake becak terus jalan lagi, so back to Go-Car lol.





Tamansari ada di dalam perkampungan warga jadi kalau mau nelusurin semua kompleksnya kita bakal jalan-jalan masuk ke perkampungan. Ada kampung cyber juga yang katanya dibangun sama pendiri Facebook. Tamansari selain tempat wisata buat para raja jaman dulu ternyata punya fungsi pertahanan juga soalnya banyak lorong-lorong bawah tanah disini. Untuk masuk ke benteng Vredeburg tadi sama ke Tamansari ini cuma perlu bayar 3ribu-5ribu (murah banget ya :')

pose bentar di mural yang ada di lorong-lorong perkampungan




Sumur Gumuling yang ternyata dulunya adalah Masjid!
Dari Tamansari kita langsung cus ke Stasiun Tugu buat ngejar kereta Prambanan Ekspress ke Solo. Keretanya nyaman asal dapet tempat duduk sih hehe soalnya sampai di Stasiun Balapan Solo butuh waktu sejam lebih. Kalau bisa jangan naik yang jam 6 waktu rush hour bisa nggak kedapatan tempat duduk.
Prameks
Di Solo agenda utamanya cuma nengokin Mbah sama wisata kuliner soalnya Nerin belum pernah kesana hehe. Puas banget dia makan selat solo, timlo, sampe nyobain Markobar (yang nggak recommended hehe). Di Solo juga ada keraton dan benteng kayak di Jogja tapi kayaknya lebih jelek wkwk. Aku lupa sih pernah kesana nggak ya cuma kalau lewat sih sering banget dari dulu. Oh iya sempet mampir ke UNS ke Bu Murni.

Gedung BI lama

maaf norak #kayaknggakpernahkesoloaja
 Sekian. Selamat kembali ke Surabaya lagi :D 

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!