Surabaya Kota Kenangan

Bisa dibilang dari lahir sampe umur 18 tahun aku nggak pernah ninggalin surabaya. Tapi apa itu berarti aku tau segalanya tentang surabaya? Kayaknya jawabannya enggak deh lol.  Hidupku dulu cuma sebatas rumah-alhikmah gitu aja bolakbalik terus wkwkwk. Malah ngerasanya lebih tau nagoya dibanding surabaya. Makanya waktu pulang ini pingin eksplor surabaya dikit-dikit. Denger-denger banyak tempat wisata baru di dalam kota.
Di jalan pulang dari bandara mau ke rumah keliatan banget tambah banyak hiasan lampu di jalan-jalan dan frontage ahmad yani udah jadi. Terus surabaya makin hijau, makin banyak pohon-pohon di pinggir jalan, dan banyak taman-taman yang meski kecil tapi cantik. Kebetulan cuacanya juga nggak terlalu panas lebih sering hujan angin di sore hari. Panasnya masih lebih mending daripada nagoya wkwk *mungkin karena aku nggak perlu sering-sering jalan kaki disini*
Sedihnya surabaya makin macetttt. Mungkin nggak separah jakarta tapi tetep aja kerasa buanyak banget mobil sama motor di jalan. Mana orang-orangnya kalo nyetir juga ngawur. *kapan aku bisa nyetir T.T* Apalagi ketintang..wah tambah parah masa sekarang kalo udah weekend jalan mau ke royal itu macetnya minta ampun astaghfirullah. Mungkin karena mahasiswa makin banyak dan banyak tempat nongkrong di daerah sini. Nggak hanya di daerah ketintang sih tapi di surabaya secara umum makin banyak tempat nongkrong kayak cafe-cafe atau resto-resto yang unyu-unyu cocok buat difoto dan diupload di medsos haha.  Kalau urusan makanan jangan ditanya pasti kalap kalo pulang. Wisata kuliner deket rumah aja banyak yang baru. Tapi aku bukan tipe yang suka foto makanan trus bisa ngomentarin jadi aku nggak cerita soal kuliner surabaya ya disini hehe.
Cuma ada satu hal yang bikin aku agak ngenes itu fenomena di daerah deket rumah. Kalo lagi jajan di deket rumah itu dalam kurun waktu 15 menit kadang ada 2 atau lebih pengamen yang mampir minta uang padahal mereka masih muda dan nyanyi sekenanya. Terus banyak anak kecil cewek yang keliling minta uang buat sekolahnya. Awalnya pingin ngasi tapi nggak jadi terus setelah aku perhatiin di beberapa area deket situ ada anak-anak lain dengan tampilan serupa (bawa tas ransel kecil sama kotak kardus) yang berkeliaran minta uang. Wah pasti ini udah dikoordinir :( yang bikin gemes itu kalo yang nyuruh itu ortunya sendiri...mental orang-orang kita masih mental minta...
Anw berikut beberapa foto yang sempet aku ambil waktu jalan-jalan di surabaya.


Food Junction Surabaya, tempat baru kalau mau cari makan sekaligus main-main (buat anak kecil sih). Kalau udah gede mungkin jadinya tempat foto-foto hehe.

Hujan di jalan Tunjungan








Beberapa foto di Surabaya North Quay. Mending kesana sore-sore aja suasanya enak nggak terlalu panas. Menurutku tempatnya kecil sih, perlu digedein sama dibanyakin kios makanannya. Bisa dibikin lebih mewah lagi biar menarik wisatawan asing. 

Budha berwajah empat

Klenteng Sanggar Agung

nggak ada airnya :(

Temple of Heaven. Spot budha,klenteng sama tempel ini ada di daerah Kenjeran Park. Waktu kesana sempet bingung karena sepi banget kayak kota mati. Di Kenpark ini juga ada waterpark sama banyak kios makanan.

danau di kampus C unair 

Surabaya yang mendung

Ntar diupdate lagi ya foto-foto di surabaya :)

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!