Rasanya Pulang

Nggak kerasa udah 2 bulan aku pulang ke Surabaya. Biasanya kurang dari 2 bulan aku udah harus balik Jepang waktu lagi liburan jadi semua serba cepet dan ada perasaan wah bentar lagi harus pergi nih. Nah sekarang setelah sekian lama akhirnya ngerasa waktu pulang ini nggak dikejar waktu (meski waktu berasa cepet banget lewatnya) dan nggak perlu nge-list mau kemana aja mau makan apa aja wkwk. Hmm nggak berasa aneh sih sebenernya dan aku belum kangen Jepang kok lol. 

Waktu kemarin mau pulang itu bener-bener belum ada rencana mau ngapain pas pulang. Pokoknya pulang titik. Perkara nanti gimana ya dipikir nanti soalnya di Nagoya kemarin lagi sumpek-sumpeknya dan tensi baru turun beberapa hari sebelum pulang. Udah nggak bisa ngerasain gimana rasanya ninggalin Jepang saking paniknya sama urusan-urusan sebelum pulang. Tapi emang sedih banget sih waktu ninggalin temen-temen dan semua orang yang dikenal di Jepang karena nggak gampang buat ketemu mereka lagi :"

Banyak banget cerita selama dua bulan ini. Seminggu setelah dateng langsung tancap gas bikin CV buat mulai job hunting. Pinginnya sih liburan dulu tapi apa daya modal tidak ada wkwk. Udah sempet kena wawancara beberapa kali. Agak shock juga waktu diwawancarai kemarin ada beberapa hal yang bikin bingung "ooh wawancaranya kayak gini ya disini.." "ooh lingkungan tempat kerjanya kok kayak gini ya..." dll intinya ternyata beda banget ya emang disini sama di Jepang jadi hal-hal yang dulunya nggak masalah buat aku bisa jadi bahan pertimbangan disini. Berdasar pengalaman job hunting 2 bulan ini dan hasil diskusi dengan beberapa orang ada beberapa kesimpulan yang aku ambil: kayaknya industri di Indonesia belum siap nerima lulusan luar (entah itu bidangnya belum ada, standarnya nggak cocok, skill yang kepake kok rasanya nggak pas sama tujuanku kerja, dll), mungkin lebih baik mulai bisnis sendiri  disini seperti bikin start up yang lagi menjamur, dan kayaknya aku datang pada saat yang nggak tepat yaitu di akhir tahun yang kayaknya jarang banget buat perusahaan ngehire karyawan di waktu-waktu seperti ini. Wah ternyata cari kerja emang susah ya banyak banget pertimbangannya dan disini nggak semudah itu bisa dapet uang dengan cara kerja paruh waktu. Mungkin tentang job hunting ini bakal aku tulis di postingan yang berbeda. Jadi jujur aja sekarang aku bingung harus gimana karena aku belum nemuin pertanyaan besarku, kamu mau jadi apa sih sebenarnya? Kalau dengerin kanan-kiri banyak banget lah saran ini itu tapi kan yang nentuin kita sendiri. Apa mau sabar sampe nemu kerja? kerja yang kayak gimana? apa mau S2 dulu aja? kalau iya mau ambil apa? mau bangun karir di perusahaan atau gimana ? apa mau kerja di bidang akademis?

Aku juga baru familiar sama yang namanya gojek sama uber wkwk. Kayaknya setaun lebih kemarin pas pulang mereka belum ada deh, cepet dan banyak banget perubahan sekarang. Hmm terus mungkin agak kesepian soalnya bisa dibilang nggak punya banyak temen di Surabaya. Kan temen-temen sekolahan banyak yang ngerantau sekolah lagi atau kerja tuh, padahal aku juga nggak punya kuliahan disini jadinya jumlah temennya sangat terbatas dan itu-itu aja *nasib anak-anak perantauan*  Biasanya masalah orang yang habis dari LN trus waktu pulang itu katanya sih pasti masalah perut. Alhamdulillah perutku nggak terlalu masalah, nggak pernah diare, semua bisa dimakan termasuk sambel atau petis. Tapi aku kena flu 2x dalam sebulan ini dan bikin suaraku ilang hiks. Batuknya masih awet sampe sekarang. Awal-awal juga sempet bingung waktu mau beli nomer hape soalnya sekarang nomer macemnya banyak (provider macem-macem harga juga variasi), tipenya banyak(mau 3G atau 4G bonus ini itu pemakaian berapa jam nomer data buat internet aja atau nomer biasa (?) ), wes pokoknya bingung harus beli yang kayak gimana. Sekalinya punya nomer, banyak banget iklan yang masuk ke HP hampir tiap hari (biasanya promo makanan di resto tertentu). Terus kadang ada yang miscall ke hape berkali-kali padahal aku nggak kenal --a kadang bingung mau ngangkat atau enggak soalnya kalau yang nelpon perusahaan tempat aku apply kerja gimana tapi aku udah terlanjur agak takut sama yang namanya penipuan. Apa? Penipuan? Iya jadi selama 2 bulan ini masa aku udah hampir kena tipu 2 kali! Yang pertama itu penipuan kerja yang ngatas namain Unilever. Salahku juga kayaknya waktu itu aku apply dari website yang nggak jelas (haduu serem deh disini aku berasa cupu) terus mereka dapet dataku dan aku di sms plus di email katanya aku lolos tes ke Jakarta. Ada beberapa hal yang agak mencurigakan sejak awal seperti nomer sms sama email yang masuk ke spam tapi belum ngeh soalnya waktu baca emailnya emang isinya cukup meyakinkan. Di dalam emailnya kita disuruh menghubungi agen travel yang tercantum disana untuk beli tiket pesawat dan penginapan yang katanya nanti akan diganti. Iseng aja sebenernya waktu itu aku googling nama travelnya ternyata udah banyak orang yang ketipu dengan nama travel tersebut dengan modus wawancara kerja itu. Alhamdulillah untung sadar sebelum ngelakuin hal yang lebih jauh lagi. Terus penipuan yang kedua itu terjadi seminggu setelah aku hampir kena penipuan wawancara kerja. Yang kena sebenernya bisa dibilang keluargaku sih bukan aku khususnya. Jadi sore-sore tiba-tiba ada telpon masuk ke rumah yang ngangkat nenekku. Ada suara cewek nangis-nangis katanya awalnya ngakunya kecelakaan terus bilang kalau ditipu temen. Suaranya berganti ke suara bapak-bapak yang ngaku polisi. Nenekku bingung langsung manggil mamaku kayaknya itu yang ditelpon suara adikku. Waktu mamaku yang ngangkat si bapak minta nomer hape mama dan langsung nelpon ke hapenya. Beliau minta konfirmasi nama anak tadi yang kita asumsikan suara adikku itu dan bilang kalau adikku ketangkap bawa narkoba. Terus mamaku minta ngomong langsung sama "adikku" dan kembali suara cewek nangis terdengar bilang kalau dia dijebak temennya. Kita waktu itu bingung antara iya dan enggak apa itu bener suara adikku soalnya kan nangis tuh jadi kayaknya mirip tapi ada rasa ragu juga. Si bapak suaranya udah mulai mengancam dan bikin panik kalau ibu nggak mau kasus anak ibu terekspos silakan bayar 25 juta untuk jalan damai. Astaghfirullah dapet duit segitu dari mana. Mamaku nggak boleh nutup telponnya dan si bapak ngancem jangan sampe ada orang di deket situ padahal diam-diam aku ada di sebelahnya mamaku. Yang bikin panik adalah saat itu aku nggak bisa ngehubungin adikku, hapenya mati. Jadi kan kita mikirnya apa emang beneran ya..untungnya adikku satu jurusan sama adik sepupuku jadi aku langsung kontak dia dan ternyata adikku di kelas sama dia 15 menit yang lalu. Alhamdulillah mulai jelas lah kalau itu penipuan dan nggak lama setelah itu adikku bales chatku. Aku heran mereka dapet data keluarga kita dari mana. Sebenarnya itu untung-untungan kan gimana kalau waktu itu nggak ada sepupuku siapa yang bisa dikonfirmasi? gimana kalau adikku nggak buka hapenya wkatu jam itu? bisa-bisa kita udah panik nyari duit buat transfer saat itu juga. Tapi gimana kalau seandainya kejadiannya memang bener-bener terjadi?

Akhirnya yang aku lakuin sekarang adalah berusaha menikmati waktu yang ada dengan keluarga. Selagi ada waktu kayak gini kenapa nggak dimanfaatin sebaik-baiknya? Anggep aja sebagai ganti waktuku yang kemarin karena kan nggak ada yang tau ke depannya gimana. Sebenernya pingin banget jalan-jalan tapi kemana-mana butuh kendaraan (dan duit wkwkwk) dan aku nggak bisa nyetir jadi kzl banget deh susah mau kemana-mana nggak bebas. Nyoba nyari kerja freelance gitu tapi kayaknya nggak gampang juga. Sebisa mungkin waktu yang ada tetep dibuat produktif dengan baca nulis (doakan cerita di blogku bisa jadi buku ya :D) Sekarang alhamdulillah jadi staff di Hikari Bridge buat ngajar bahasa jepang sekaligus konsultan buat orang-orang yang tertarik ke Jepang.

Ohiya sempet keluar kota juga sih tapi biasanya urusan keluarga jadi waktunya pun terbatas cuma sehari sampai 3 hari aja dan nggak sempet eksplor macem-macem karena bukan jalan-jalan tujuannya.


Mampir ke Masjid Namira di Lamongan.
Bagus desainnya dan katanya itu kiswah yang ada di dalam masjid asli dari Mekah.
Berasa musim gugur ya hehe. Salah satu sudut di Balai Kota Solo


Nyobain selat solo Mbak Lies yang terkenal. Emang enak dan interior restonya unik banyak keramik-keramik gitu dan suasananya mungkin dibikin agak Belanda ya (?) 



Mampir ke air terjun ndlundung di Trawas.
Bakal bagus banget tuh kalau daunnya juga lagi berubah warna hehe *ngarep* 


Begitulah review singkat tentang hal-hal yang terjadi akhir-akhir ini. Doakan saya segera mendapat pencerahan ya haha ^^

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!