Masuk TV

Kalau nggak salah hari itu hari Jumat pagi yang sedikit gerimis di bulan Juni (?)  Kebetulan waktu itu berangkat ke kampusnya bareng Audrey. Waktu udah deket kampus kita ngeliat ada ada mbak-mbak bawa mic sama dua orang laki-laki bawa kamera kayak lagi syuting gitu. Terus kita cekikikan gimana ya kalau kita tiba-tiba dicegat terus diwawancarai haha soalnya kita bakal lewat di depannya mereka gitu kan. Waktu itu kita bilang gitu beneran cuma bercanda soalnya di kampus udah beberapa kali ada syuting semacam itu dan nggak sekalipun kita pernah kena. Nah lha kok tiba-tiba beneran si mbaknya nyamperin kita terus ngomong pake Bahasa Jepang. Huaaaaa shockkk >.< Duh harus gimana yaa malu bingung salting takut nggak bisa jawab pake Bahasa Jepang wkwk.
Ternyata mereka lagi bikin liputan yang berkaitan dengan persiapan olimpiade Tokyo 2020. Aku sama Audrey diliatin 3 lambang (sign) yang katanya umum di Jepang terus disuruh jawab jujur tau artinya lambang-lambang ini apa enggak. Tujuannya biar tau apakah lambang-lambang yang umum ada di Jepang ini gampang dipahami orang asing atau enggak.



 Aku beneran nggak tau ini lambang apa. Aku pikir ini nunjukin coffee shop. Untung sebelum aku jawab Audrey udah jawab duluan kalau ini lambang onsen (hot spring). Ketauan nggak pernah ke onsen haha :p

Kalau yang ini aku tau buat nunjuin tempat informasi masalahnya aku lupa Bahasa Jepangnya apa. Tapi akhirnya si mbaknya paham juga maksudku apa.

Nah kalau yang ini kita berdua bener-bener blank nggak tau lambang apa. Kita berusaha nebak-nebak tapi salah semua haha. Ternyata maksudnya lambang ini itu "do not touch". hmm kalau misalnya kita ada di museum gitu kayaknya bisa nangkep maksudnya ya cuma kalau cuma ditunjukin kayak gitu nggak paham konteksnya apa.

Yaudah gitu aja sebenernya wawancara dadakan dengan Chukyo Terebi (Chukyo TV). Penasaran banget pingin liat hasilnya di TV, apa beneran muka kita nampang, apa di cut, bagian mana yang ditayangin, apa ternyata didelete semua scene kita? ;p Sayangnya nggak ada yang tau hehe dan kita lupa banget waktu itu nggak nanya ke mbak reporter dan mas cameraman. Aku taunya kalau episode ini itu udah ditayangin di TV dari murid Bahasa Inggrisku soalnya dia tau isi liputannya tapi kebetulan waktu itu nggak bener-bener fokus liat TV, jadi sambil lalu aja. Zanneen, dia sendiri juga nyesel kenapa nggak liat beneran waktu itu wkwk. Murid-muridku waktu aku kasih tau mereka excited banget pingin liat jadi sempet berusaha nyari di internet tapi nggak ketemu sih. Hehe yaudah gpp sih sebenernya belum rejeki liat muka sendiri di TV jepang :D

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!