Tentang Sampah

from town.sayo.logo.jp
Urusan sampah disini ribetnya minta ampun. Tempat sampah di apato sendiri sampe ada 4, kadang lebih kalau ada sampah-sampah yang nggak umum kayak barang-barang yang terbuat dari kaca. Untuk ngolah sampah,tiap kota di Jepang aturannya beda. Denger-denger semakin besar kotanya aturan sampah makin nggak strik, kayak di Tokyo kata orang-orang disana sih semua sampah dijadiin satu nggak masalah soalnya nanti ada orang yang bakal milah-milah sampah tersebut. Di Nagoya sendiri masih lumayan strik sih menurutku soalnya pengalaman beberapa kali sampah dari apato kita nggak diambil gara-gara katanya pemilahannya masih kurang. Waktu di Fukuoka aku nggak terlalu tahu gimana (kayaknya udah lupa juga hehe) soalnya waktu itu tinggal di asrama dan kita bayar biaya sampah gitu, kayaknya biaya buat orang yang milah sampah kita.

tempat sampah di apartemen


Kalau di Nagoya sampah secara umum dibagi menjadi:
First section burnable 可燃
Second Section non-burnable 不燃
Third Section recyclable 資源 
Tapi pembagian ini bisa dibagi-bagi lagi ke grup-grup lain yang kebih spesifik. Contohnya non-burnable itu dibagi lagi ke plastic, pet bottle, can, dan carton. Recycle paper juga ada sendiri tapi kalau di apartemen bandel sih yaudah semua kertas masuk burnable haha. Barang yang terbuat dari kaca kayak botol gitu dibuang di kotak yang udah disediain di sekitar apartemen. Barang-barang selain yang disebut di atas bisa dimasukin ke recyclable, misal barang elektronik, asal muat di dalem kantong plastiknya. Kalau nggak muat, itu artinya dia termasuk barang-barang berukuran besar yang kalau mau dibuang harus bayar. Minim bayarrnya 500 yen. Makanya kalau mau buang barang disini mikir pake banget.
panduan gimana cara buang sampah di Nagoya

Oh iya buang sampahnya harus di dalam kantong plastik resmi punya pemerintah kota dan ada jadwal mingguan kapan si sampah kita itu bakal diambil. Bisa dibeli di convinience store atau supermarket terdekat. Paling murah beli di 100 yen shop. Sebenernya harganya tergantung ukuran plastiknya dan isi berapa lembar. Di Nagoya, kantong plastik burnable warnanya merah dan kita wajib naruh kantong sampah itu di depan rumah kita tiap hari Selasa dan Jumat (kalau udah penuh dan mau dibuang dari dalam rumah ya). Kalau yang non-burnable kantongnya warna biru dibuangnya tiap hari Rabu. Recyclable warna kantongnya hijau dan dibuang tiap hari Rabu minggu pertama dalam bulan itu. Makanya jangan sampai kelupaan jadwal buang sampah itu soalnya bisa-bisa sampah numpuk di rumah. Terus biasanya untuk sampah burnable dan recyclable kita buang dalam keadaan bersih. Maksudnya kayak plastik bekas makanan atau botol bekas minuman sebelum dibuang harus dibersiin pake air dulu. Ada satu masalah yang sering bikin kesel kalo lagi buang sampah. Di Jepang ini rasanya gagak berkeliaran dimana-mana dan banyak banget. Kalo kita naruh si kantong sampah di luar dan nggak ditutupin jaring, alamat gagak-gagak itu bakal ngacak-ngacak sampah kita. Sering banget tuh kejadian ngeliat sampah berserakan dimana-mana akibat ulah gagak.

contoh kantong sampah

Meskipun rasanya ribet banget tapi mungkin ini cara yang bener ya untuk ngolah sampah dan pastinya bagus untuk lingkungan sekitar. Pingin di Indonesia dibikin kayak gitu juga...mungkin nggak ya :D

Untuk info lebih detil bisa dicek di website berikut :
Nagoya City website



Comments

  1. Setahu saya tiap ward berbeda mbak.
    写真見ると可燃ごみ収集日は火・金なんですが、なぜ Senin dan Jum'at と書いてあります?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!