Part Time Job di Jepang

Sejak tahun lalu karena belum dapet beasiswa mau nggak mau harus kerja part time atau dalam bahasa jepang disebut arubaito atau baito. Sebenernya aku pernah nulis tentang arubaito di blogku yang lama, bisa dibaca disini. Tapi kali ini aku mau cerita sedikit lebih detil lagi hehe.

Kerja part time di Jepang merupakan suatu hal yang biasa, bahkan mungkin bisa dibilang wajib khusunya buat yang masih muda. Kenapa? Karena rata-rata anak SMA dan mahasiswa disini nggak minta uang ke orang tua mereka buat uang jajan. Terus pengalaman arubaito itu berguna banget waktu mereka nanti ngelamar kerja, semacam poin plus gitu.

from jp.globalstudy.vn

Dulu aku kira dapet baito itu gampang banget tapi ternyata lumayan susah. Syarat utama biar bisa dapet baito disini itu harus bisa Bahasa Jepang, terutama kemampuan bicara dan baca. Lebih gampang lagi kalau punya kenalan di tempat baito tertentu jadi bisa kayak direkomendasiin gitu makanya banyak tanya sama senpai-senpai disini. Kerjaannya macem-macem tapi biasanya kerja tenaga bukan kerja otak hehe. Biasanya orang Indonesia disini kerja di konbini (convinience store kayak seven eleven dkk), restauran/cafe, hotel, dan pabrik. Gajinya mulai dari 800 yen per jam bisa lebih mahal kalau dapet shift malam. Kalau mau gaji yang lebih besar kerjaannya yang berbau jasa kayak ngajar dan jadi TA (Teaching Assistant) di kampus. Itu gajinya bisa 1000 yen-3000 yen per jam. Ada juga baito yang gajinya dipatok per hari atau tiap kali tatap muka. Contohnya gaji jadi interpreter atau travel guide. Gajinya lumayan sekitar (bisa lebih/kurang) 20ribu yen.

Halangan pertama yang aku hadepin disini waktu mau cari baito adalah kerudung. Orang Jepang masih belum familiar dengan kerudung dan biasanya kalau di tempat kerja kan ada seragamnya, nah mereka nggak terima kalau kita pake baju yang beda dari mereka. Meski Bahasa Jepang udah lumayan tapi gara-gara ini sering banget ditolak. Intinya susah memang dapet baito kalau kerudungan >.< Susah tapi bukan berarti nggak mungkin yaa. Di Tokyo kesempatan baito buat muslimah sekarang lebih banyak tapi karena secara keseluruhan Tokyo sekarang lebih ramah buat muslim sih jadi nggak heran. Selain itu aku pribadi agak nggak sreg kalau harus kerja di konbini/restauran karena disini dimana-mana jualan minuman keras kan. Perlu diperhatiin juga jam kerja dan kerjaannya ngapain aja karena meski "cuma" part time kerjaan disini lumayan berat. Ingat tujuan awal datang ke Jepang apa. Jangan sampai karena baito tujuan utama kita malah terbengkalai. Makanya nyari-nyari baito itu menurutku agak susah karena pertimbangannya banyak. Disinilah peran koneksi sangat penting, harus banyak tanya sama senpai-senpai yang punya pengalaman serupa. Asal kita usaha buat nyari terus dan niat kita bener insyaaAllah ada kok baito yang cocok :)

Berikut cerita singkat pengalaman baito apa yang pernah aku lakuin. Pertama kali banget baito itu di kantin sekolah Bahasa Jepang di Fukuoka. Nggak lama cuma 3 bulan aja. Cerita detilnya bisa dibaca di link di atas ya hehe. Habis itu harus cari baito lain kan tapi belum beruntung-beruntung sampai akhirnya aku ninggalin sekolah itu. Sempet waktu itu sama senseiku didaftarin di salon :))) Kerjaannya kayaknya waktu itu bersih-bersih sama nyebar pamflet. Tapi mungkin gara-garanya aku makhluk aneh pake jilbab ya, waktu wawancara si pemilik salon ngeliatin aku terus sampe nanya yang aku pakai apa. Tapi dari situ dia udah keliatan kalau ragu mau nerima aku. Waktu di sekolah bahasa itu tawaran baito itu banyak utamanya baito kerja di pabrik. Tapi nggak ada yang mau nerima juga soalnya aku pakai kerudung terus katanya takut kerudungnya kelilit di mesin, seragam pabriknya panas lah apalagi kalau ketambahan kerudung, dan alasan-alasan lain. Aku sempet usaha nyari baito sendiri lewat Hello Work, baik itu ke kantornya atau liat majalahnya. Tapi sayangnya belum bisa dapet juga, mungkin karena waktu itu aku mepet mau pindah ke nagoya. Jadi aku cuma sempet ngerasain baito sekali di Fukuoka.

Let's move to Nagoya where everything seems better haha :D
Aku mikirnya kalau mau cari baito di Nagoya lebih gampang soalnya termasuk kota gede dan lebih banyak orang asingnya dibanding di Fukuoka jadi harusnya mereka lebih welcome gitu sama orang asing. Hmm tapi ternyata nggak juga, mungkin emang lebih gampang tapi tetep aja susah buat yang kerudungan. Ada sih kerjaan yang sempet turun temurun ngebolehin orang Indonesia yang pake kerudung kerja disana. Kerjanya di Mister Donut cabang Meijo Koen. Terus katanya ada hotel yang ngebolehin orang kerudungan kerja bersih-bersih disitu tapi aku kurang tau nama hotelnya. Dulu ada temen sempet kerja sehari di hotel di deket Fushimi Station gara-gara pihak pengelola cleaning service nya ngebolehin temenku yang pake kerudung itu eh tapi pas udah masuk kerja pihak hotelnya ngelarang -_- Ada beberapa pabrik disini juga yang ngebolehin perempuan berkerudung buat kerja tapi biasanya shift nya malem.  Oh iya ada baito musiman kayak kerja di post office. Kalau tahun baru disini pengiriman kartu melonjak tajam dan rata-rata semua orang pada mudik jadi dibutuhin banget orang-orang yang mau kerja cuma di minggu tahun baru (biasanya mulai tanggal 31 Desember-4 Januari). Bisa daftar online di websitenya JP post nanti mereka akan ngehubungin kita. Aku daftar baito ini tapi sayangnya aku nggak qualified buat kerja soalnya dibutuhin kemampuan Bahasa Jepang utamanya di kemampuan baca kanji yang tinggi.

Aku sempet konsultasi sama sensei di kampus dan dari sini lah macem-macem baito datang. Beliau nyaranin gimana kalau nyari baito dalam kampus soalnya lebih enak nggak perlu pergi jauh-jauh dan ngatur jadwalnya (kayak nyesuain sama jadwal kelas/praktikum) lebih gampang. Dan dia dengan baik hati nawarin baito di labnya hehe alhamdulillah. Kalau denger kerja di lab pasti mikirnya keren gitu kan padahal kerjanya tetep aja kayak babu :p Waktu kerja di lab senseiku ini kerjaanku bersiin kandang tikus (baunya subhanallah), nyuci instrumen/alat yang dipakai waktu eksperimen, dan nyiapin tips pipetman. Aku kerja disini lumayan 1 tahun lebih ada kayaknya. Sekarang pun aku masih kerja di lab tapi beda sensei. Disini kerjaanku agak naik dikit levelnya wkwk. Nyuci sama nyiapin tips pipetman sih tetep tapi ketambahan bikin agarose gel, SDS PAGE gel, medium bakteri,dan larutan buffer. Seru sih jadi bisa belajar hal lain soalnya tiap lab punya metode yang beda kan jadi aku nganggepnya bisa sekalian belajar nambah skill lain. Baito lain yang bisa didapet di kampus adalah jadi narasumber/pembicara di SMA-SMA yang ada di Nagoya dan sekitarnya. Menurut pengalamanku rata-rata anak-anak sekolah di Jepang nggak tahu Indonesia ada :( Jadi biasanya isi presentasi/diskusinya ya ngenalin Indonesia ke mereka. Atau ada juga sekolah yang nyari orang asing sebagai media buat murid-muridnya biar bisa belajar komunikasi Bahasa Inggris. Aku sempet juga jadi "objek penelitian" nya temennya senior disini. Jadi penelitiannya tentang linguistik Bahasa Jepang terus aku diobservasi gitu sebagai salah satu pembelajar Bahasa Jepang. Padahal rasanya nggak ngapa-ngapain tapi jadi objek pun bisa dapet duit haha. Ada lagi baito sebagai event organizer di kampus. Aku pernah jadi panitia orientasi mahasiswa baru, kerjaannya bikin semacam buku panduan buat mahasiswa baru dan bikin sesi sharing dengan para senior. Selain itu karena aku udah masuk tahun terakhir, aku bisa jadi tutor buat adik kelas yang baru dateng. Kerjaannya bantuin mereka kalau mereka butuh bantuan di urusan administrasi/belajar. Sempet juga jadi tutor sebayanya temenku sendiri, ngebantuin dia belajar di kelas genetics. Jadi inget tutor sebaya jaman SMA dulu, natsukashiii ^^

Selain baito di kampus, aku juga nyoba baito di luar kampus. Pernah ada lowongan baito dari Japan Travel Nagoya Chubu (JTNC) jadi travel reporter plus translator artikel wisata dari Bahasa Inggris ke Bahasa Indonesia. Ada tes wawancaranya dan tes nerjemahin artikel. Sayangnya aku belum beruntung keterima baito ini padahal sangat menarik hehe. Kerjaan kayak penerjemah gitu bisa dicari online sebenernya tapi nggak mesti ada. Ada situs web online nya tapi maaf nih lupa nama situsnya. Selain penerjemah gitu ada juga yang nawarin kerja interpreter di Nagoya. Tapi level komunikasi Bahasa Jepangnya harus udah bagus banget dan dapet N1. Aku sempet ikut wawancara di Career Bank Nagoya buat ngisi lowongan itu tapi gimana N1 belum punya ^^v Lucunya meski aku nggak bisa jadi interpreter tapi pihak Career Nagoya malah nawarin baito photoshoot alias jadi model hahaha. Katanya ada salah satu univ di Nagoya butuh wajah orang asing buat promosi kampus mereka. Gajinya lumayan banget tapi sayang aku nggak bisa terima tawaran itu soalnya afiliasiku udah sama Nagoya University. Ada juga kerja volunteer tapi tetep digaji sih meskipun dikit banget (tapi akomodasi kayak tempat tinggal,makan tiga kali sehari selama lima hari,sama ongkos transport pp dibayarin). Kerja volunteernya jadi supporter di acara English Camp Aichi. Selama 5 hari kita bakal dikarantina bareng-bareng anak Jepang buat belajar Bahasa Inggris. Seru, capek, tapi bisa dapet pelajaran banyak banget di kegiatan volunteer ini. Ada satu lagi baito yang menarik yaitu jadi komentator acara TV. Tapi sayangnya cuma sekali aja sih ini bukan kerjaan yang berkelanjutan gitu. Jadi ada tv lokal namanya Chukyo Terebi (TV) yang mau bikin program acara promosi wisata di daerah Chubu. Katanya sih nanti mau ditayangin di NET TV gitu. Terus mereka butuh beberapa orang Indonesia buat ngomentarin 'sample' acara yang udah mereka buat sebelumnya. Komentarnya bisa berupa kritik dan saran gimana acara promosi itu menarik buat orang Indonesia.
Anyway, baito di luar kampus yang lagi aku lakuin sekarang itu nulis artikel di Taiken Japan sama ngajar Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia. Di Taiken itu aku nulis artikel wisata di Jepang atau hal-hal menarik yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari. Proyek di Taiken ini ada banyak, nggak mesti nulis di website itu karena kadang mereka punya klien buat nulis di website lain. Gajinya dihargai per artikel dan tergantung siapa yang minta bikinin artikel gajinya bisa beda. Beberapa contoh tulisanku bisa diliat disini. Kalau untuk ngajar awalnya untuk yang Bahasa Indonesia itu aku ngepromosiin diri di situs Hello Sensei. Kalau dicoba googling banyak situs setipe sama situs Hello Sensei itu tapi kayaknya kalah terkenal ya (karena aku dapet muridnya rata-rata dari situs Hello Sensei hehe). Jadi di situs itu kita pasang profil mau ngajar bahasa apa dan tarif per jamnya berapa. Kalau ada orang Jepang yang tertarik buat belajar biasanya mereka bakal email kita dan minta trial lesson dulu. Waktu trial lesson itu mereka akan nyoba kira-kira cocok nggak dengan cara ngajar kita. Terus biasanya diskusi gaji sama jadwal pertemuan kalau merekanya udah oke. Tempatnya bisa dimana aja dan lama ngajarnya juga terserah tergantung perjanjian. Intinya fleksibel banget. Aku juga ngajar Bahasa Indonesia di sebuah cafe yang disana kita bisa belajar bahasa asing. Nama cafenya yuyusabo. Kebetulan ada temen Vietnam yang baito disitu trus dia ngenalin aku ke pemilik cafenya. Kalau yang ini gajinya lebih kecil dan waktunya mungkin nggak sefleksibel kalau kita ngatur sendiri karena istilahnya kita pake perantara orang ketiga (si pemilik cafe). Yang baito ngajar Bahasa Inggris aku dapet dari senpai yang mau berhenti ngajar di juku (les-lesan) tersebut. Kelasnya lebih belajar conversation dan jadwalnya nggak fleksibel haha soalnya tiap minggu hari Sabtu sore aku harus ngajar disitu. Trus ini ada info baito terakhir yaitu jadi travel guide. Baito ini juga jarang-jarang adanya dan biasanya dapet dari kenalan. Waktu tahun baru 2016 ini aku dapet baito jadi guide ke Kyoto nganterin orang-orang dari Makassar yang lagi keliling Jepang. Meski gajinya lumayan gede dan dapet kesempatan buat jalan-jalan gratis denger dari cerita senpai-senpai baito jadi guide nya orang Indonesia itu banyak makan hati soalnya orang kita susah diatur biasanya :p Makanya kemarin bersyukur banget nggak harus nge guide orang satu bis dan orang-orangnya baik banget. Oh iya ada satu lagi pengalaman baito yang pernah aku lakuin. jadi RA nya senpai Indonesia. Kerjaannya sebagai transcriber. Jadi senpai kita ngasih kita hasil rekaman wawancara penelitiannya ke kita dan kita diminta buat ngetik ulang apa yang diomongkan orang-orang dalam rekaman itu ke bentuk tulisan.

Meskipun tujuan utama baito itu buat dapet duit, tapi diluar itu manfaatnya banyak banget. Meski kalian nanti misal udah ke Jepang dan dapet beasiswa kalau ada kesempatan baito yang cocok jangan dilewatin. Dari pengalaman baito ini kita bisa tau sekilas tentang dunia kerja Jepang, belajar gimana kerja dengan orang Jepang, bisa dapet kenalan baru, dan pastinya bisa nambah skill kita.

Tapi kalau misal emang cari part time nggak nemu-nemu gimana kalau nyoba bisnis kecil-kecilan disini? hehe. Banyak lho ibu-ibu disini yang jualan baju muslim sama masakan khas Indonesia. Aku sendiri lagi nyoba usaha kecil-kecilan sama temen jadi distributor masakan Indonesia (ada ibu-ibu yang masakin kitanya yang promosi sama njualin) sama jualan makanan instan kayak popmie dll. Untungnya nggak gede sih tapi lumayan buat pengalaman :D

Buat siapapun yang sedang berjuang dengan baitonya biar bisa survive di Jepang, ganbarou!!!


Comments

  1. Ada job di cafe

    ReplyDelete
  2. Kak yang travel guide itu walaupun gak terlalu menguasai tentang daerahnya itu gak papa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nerima job sbg travel guide hrs yakin kalo km nguasain tempat itu. Atau minim kamu udah pernah kesana. kebetulan saya terima beberapa job travel guide soalnya saya sdh pernah kesana sebelumnya. Bisa juga km research lwt internet dulu sblm pergi tempatnya kayak gimana. Yang penting yakin dan pede soalnya km bakal bawa orang nanti.

      Delete
  3. Kalau kemampuan bahasa Jepang kurang sekali, bisa kerja apa ya mbak ? Kalau ngajar bahasa Inggris bisa gak ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ngajar bhs inggris bisa tanpa bhs Jepang bisa aja, tp kalo memang udah ada perjanjian kalo lesnya itu full bhs inggris. Kalo kemampuan bhs Jepang kurang sekali biasanya Kerja otot sih, kayak cuci2 di resto atau pabrik.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

G30 Nagoya University

I Love My Apato!