I Love My Apato!

Kalo misal ditanya di Jepang tinggal dimana? Trus kalo aku jawab tinggal di apartemen biasanya orang Indonesia langsung mikirnya wah keren ya tinggal di apartemen. Kebalikannya kalo aku bilang ke orang Jepang kalo di Indonesia aku tinggalnya di rumah mereka biasanya kaget dan nganggep aku orang kaya banget (diaminin deh).  
Apato (tulisannya γ‚’γƒ‘γƒΌγƒˆ) atau apartemen di Jepang beda banget sama apartemen di Indonesia yang kesannya mewah dan yang punya biasanya orang kaya. Di Jepang utamanya di kota-kota besar harga tanah mahal banget makanya yang punya rumah biasanya orang-orang kaya. Sedangkan apartemen harganya lebih murah karena fasilitas apartemen disini memang sangat minim. Nyewa apartemen itu cuma kayak nyewa kamar kosong buat ditinggalin. Nggak ada apa-apanya. Ini yang harga apartemen standar sih. Ada juga apartemen mewah yang isinya lengkap dan dari luar pun terlihat bagus.
Rata-rata anak rantau disini nyewa apartemen ukuran single. Apartemennya biasanya sangat strategis, mau ke kamar mandi deket mau ke dapur juga deket alias sempit :p 
Alhamdulillah aku bisa tinggal di apartemen yang punya tiga kamar, satu dapur yang ada space kosong di sebelahnya, satu toilet, satu kamar mandi, space buat wastafel dua biji, dan balkon. Kalo liat dari harga sewanya memang kayaknya mahal banget tapi setelah dibagi tiga dengan dua teman seapartemen yang lainnya harga sewa per bulan plus listrik plus air jadinya lebih murah dibanding temen-temen yang tinggal sendiri. Makanya aku seneng banget sama apatoku ini, nggak salah pilih deh :D yaa meski nggak bisa dibilang deket banget sama kampus tapi fasilitasnya boleh lah hehe. 
Pintu masuknya udah otomatis dan ada interkomnya. Semua alat di dalam apatonya pake listrik jadi kompornya itu kompor listrik dan pemanas airnya juga pake listrik (biasanya apartemen lain pake gas). Toiletnya udah canggih juga :D Rasanya pingin punya fasilitas kayak gini juga kalo udah punya rumah di Indonesia hahaha bisa nggak yaa. Utamanya kitchen set kompor listriknya itu yang udah lengkap ada tempat pemanggangnya terus nggak terlalu bahaya dibanding kompor yang pake gas (tapi panasnya lama sih). Toilet standar Jepangnya juga mau dibawa pulaang u_u

Kamarku, udah ada AC nya waktu nyewa(maaf kalo berantakan :p)

Toilet kering 

keterangan tombol dari bawah ke atas (tombol yang gede aja ya):
stop-fasilitas bidet (washing feature) buat yang habis BAB-bidet buat yang habis BAK
tombol-tombol yang lain ada untuk ngatur kekuatan air, setting untuk temperatur air dan temperatur dudukan, sama tombol on-off

Wastafel, mesin cuci (beli sendiri) dan kamar mandi di sebelahnya (udah ada shower dan bak untuk berendam)

Dapur sekaligus space kosong, bisa ditaruh kulkas, meja dll

Kompor listrik panggangan di bawah (wajan yang dipake juga harus standar IH atau induced heat)

Tombol on-off yang paling atas yang ada warna oranye nya.
Tombol empat yang paling kiri untuk settingan pemanggang, sisanya untuk ngatur kekuatan panas kompor listriknya (ada tiga tempat untuk naruh kompornya) 
Remote lampu. Tombol kuning untuk nyalain lampu dan yang sebelahnya buat matiin. Tombol bawahnya untuk nyetting tingkat keterangan lampunya, bawahnya tombol untuk nyalain lampu yang paling terang dan sebelahnya lampu yang redup. Yang paling bawah sendiri buat bikin settingan sendiri, ada mode "oyasumi" yang artinya lampu bakal mati setelah 30 menit.
Sekilas info. Kalo mau nyewa apato disini prosesnya gampang-gampang susah (gampang kalo punya duit:p). Biasanya kita harus pergi ke fudousan, yaitu pihak ketiga yang jadi perantara antara pemilik apato sama yang mau nyewa apato. Disini banyak banget fudousan, mungkin yang terkenal itu salah satunya minimini sama nissho. Aku saranin pilih satu atau dua fudousan yang bagus di daerah tempat kita tinggal karena kebanyakan fudousan bisa bikin bingung karena kebanyakan pilihan. Kalo kita dateng ke fudousan itu awalnya bakal ditanya preferensi kita apa, kayak ukuran ruangan (1/2/3 kamar pake LDK ato nggak), harga sewa,  jarak dengan stasiun terdekat, jarak deangan supermarket, umur bangunan, jenis apatonya Japanese style yang ada tatatminya atau Western style, model kamar mandinya, fasilitas apatonya,dll). Nanti mereka bakal ngasi kita beberapa pilihan apato yang sesuai dengan preferensi kita. Terus mereka bakal nganterin kita ke apato-apato pilihan kita biar kita bisa liat kamarnya secara langsung. Mereka juga bakal njelasin tentang biaya yang dibutuhin buat nyewa apato tersebut karena kalo mau nyewa maka di awal kita harus bayar 2 sampe 3 kali lipat harga sewa per bulannya yang mencakup biaya jasa, biaya untuk bersih/kerusakan, jaminan, dll. Makanya pindah apato itu biayanya gede bangeet, selain bayar jaminan di awal mahal biaya buat ngisi apartemen (beli kulkas, mesin cuci, dan barang-barang kebutuhan rumah tangga lain) juga mahal. Pokoknya perhatiin bener biaya apa aja yang harus dibayar, karena ada yang bakal dikembaliin nanti ada juga nggak nggak bakal dikembaliin, bisa juga malah nanti di akhir kita disuruh bayar lagi kalo ada kesalahan, dan macem-macem aturannya tergantung pemilik apato. Kalo kita udah oke dan udah mutusin apato mana yang mau disewa nanti tinggal ngurus asuransi (ini bayar lagi) dan tanda tangan kontrak. Kita bisa pindahan sesuai tanggal yang udah ditentuin dan ambil kunci apatonya di fudousan yang bersangkutan. Dulu seingetku aku ngeluarin sekitar 250rb yen buat nyewa apatoku sekarang ini. Jadi saranku bagi pelajar yang baru dateng dan tinggal di asrama yang biaya sewanya jauh lebih murah jangan terlena ya, harus nabung buat pindahan nanti! 

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University