Winter Holiday (Sophomore Year 2013/14)

Ada yang suka travelling sendiri nggak? Sejak memutuskan merantau mau nggak mau (nggak ada pilihan soalnya) pergi kemana-kemana sering sendirian. Awalnya kayak kasian gitu ya tapi lama-lama ketagihan (?) Ngerasa nggak sih kalau kita pergi sama orang-orang terdekat kadang kita nggak terlalu perhatian sama tempat yang kita kunjungi karena kita sibuk (ngobrol,nggosip) sama mereka. Makanya aku ngerasa kalau jalan-jalan sendiri itu kadang lebih bisa menikmati suasana disana, lebih perhatian sama keadaan disana, dan mungkin dapet kesempatan buat berinteraksi sama orang-orang yang belum pernah kita kenal sebelumnya. Tapi ya kalau keseringan juga nggak enak sih. Makanya menurutku dengan travelling sendiri itu aku bisa lebih menghargai waktu yang aku habisin sama orang-orang terdekat. Jadi punya perasaan "wah ternyata kalau nggak sama mereka nggak seru ya..."
Anyway liburan musim dingin kali ini alhamdulillah ada rejeki buat jalan-jalan ke beberapa kota di Jepang, meski memang sebagian besar waktu dihabisin di Nagoya sih. Tanggal 28 Desember 2013 aku diundang sama host family buat bikin mochi bareng (Mochitsuki) karena ini memang budaya mereka kalau menyambut tahun baru. Mochi dibuat dari beras lalu dimasak biasa jadi nasi. Kemudian nasinya itu ditumbuk atau dipukul-pukul ya itu *bingung milih katanya* sampai jadi mochi yang lengket. Setelah itu dibentuk bulet-bulet terus diselimutin sama tepung kedelai (kinako), kacang merah (angko), serutan lobak (daiko), dan wijen (goma). Yang rasa daiko paling nggak enak menurutku, juaranya sih si goma :D

 Nah waktu jalan ke Kyoto tanggal 26 Desembernya itu aku bener-bener sendiri haha. Cuma ketemu temen sebelum balik ke Nagoya, tapi selama ngunjungin spot-spot wisatanya itu aku sendiri. Asik sih tapi susah nggak ada yang motoin aja :p 
                                                      Bamboo grove yang di Rashomon (?)
                                                                       Fushimi Inari
                                                                   Kiyomizudera

Next destination aku sama beberapa temen pergi ke Osaka sama Kobe. Osaka sebenernya nggak terlalu punya spot wisata yang menarik menurutku *senasib dengan Nagoya* tapi kayaknya tetep wajib ngunjungin tempat-tempat yang terkenal disana hehe. Awalnya kita ke Universal Studio City buat ke Museum Takoyaki nya yang ternyata agak mengecawakan karena bukan museum,tapi orang-orang jualan takoyaki haha. Tapi ya bolehlah takoyakinya enak-enak soalnya modifikasi toppingnya macem-macem ada yang dikasi keju, black pepper, sampai takoyaki pake kuah kayak bakso juga ada. Universal Studio sebenernya juga ada di dalam Universal Studio City tapi kita cuma bisa foto di depanya aja soalnya budget nggak cukup wkwk. Lanjut ke Kaiyukan, dulunya salah satu akuarium terbesar di dunia tapi sekarang yang paling besar ada di Singapura kan ya. Aku udah punya ekspektasi yang tinggi tapi kok rasanya masih bagusan Sea World nya Ancol ya (?) *meski aku udah nggak seberapa inget lagi kayak gimana* Di kompleks akuarium itu yang seru justru iluminasi sama Tempozan Ferris Wheel yang merupakan salah satu ferris wheel terbesar di dunia. Kunjungan terakhir kita ke daerah Dontonburi, downtown nya Osaka. Lumayan kotor disini dan agak serem liat orang-orangnya haha. Disana ada spot foto yang terkenal yaitu gambarnya "mas Glico" sama Ebisu Bridge. 
                                                                 Depan Universal Studio
                                                             Tempozan Ferris Wheel
                                                        Iluminasi di depan Kaiyukan
                                                                    Ebisu Bridge

Hari kedua kita pergi ke Kobe, cuma 20 menit naik kereta dari Osaka. Kobe ini kotanya unik soalnya nggak kayak Jepang. Suasananya lebih ke western mungkin yaa. Kita pergi ke herb garden yang letaknya ada di Gunung Rokko. Kita naik ke atas gunung pake kereta gantung yang dari situ kita bisa lihat air terjun sama padang bunga di bawahnya. Sayangnya karena musim dingin padang bunganya nggak ada diganti padang rumput hehe. Terus Masjid Kobe disini juga terkenal soalnya masjid pertama di Jepang dan salah satu bangunan yang tetep bertahan saat Perang Dunia II dan Gempa Besar Kobe tahun 1995. Sebenernya kita pingin mampir ke museum gempa tapi berhubung sudah malam dan dinginnya nggak nguati mana kita disuruh jalan buat sampai kesana akhirnya nggak jadi deh. Kita langsung pergi ke Kobe Harbor waktu itu dan ketika sampai sana rasanya seperti di Marina Bay nya Singapura.
                                                    Pemandangan dari atas Mt.Rokko
                                                                      Kobe Harbor
                                                                  Kobe Mosque

Sekian cerita jalan-jalan kali ini. Tunggu kisah selanjutnya ya ^^

Comments

Popular posts from this blog

Part Time Job di Jepang

G30 Nagoya University

I Love My Apato!